Tidak semua hal dalam hidupku tertuang di sini, dan biarlah jari jemari ini menuruti kata hati untuk menulis apa yang aku ingin tulis dan bagikan...
Salam
@orangerini :)
...WELCOME TO ORANGE BLOG...

Kamis, 07 Januari 2016

Full Time or Working Mom?


"Duh sekolah tinggi2 kok mau2an ngurus anak aja, kan banyak pembantu" begitulah kata2 beberapa orang yg sering mengganggu pikiran gw.. 
Belum lagi kalau membicarakan soal itu rasanya obrolan gw dan suami itu tak pernah berujung.
Dulu gw bekerja di kantor weekdays & office hours, kadang extra time kalau lagi ada acara. Seminggu 2x habis magrib gw ngajar di UNAS jadi asdos tapi pekerjaannya 90% seperti dosen karena prof yang gw asdosin super sibuk jadi semua 99% pengajaran untuk mahasiswa diserahkan ke gw, enak juga sih gw jadinya sedikit demi sedikit jadi bisa ngajar lebih mahir karena mau gak mau harus bisa. Gw juga urusin online  shop tapi ya itu sih agak santai.

Saat hamil???
hmmmm semua itu harus gw tinggalin (kecuali online shop) karena suami gw kawatir gw kenapa2.
padahal gw sangat yakin gw kuat tapi pasti dia selalu menjawab : itu kamu nya aja ngerasa kuat, yang di dalem perut belum tentu. Hmmm baiklah gw nurut selama 9 bulan gw gak ada kegiatan sama sekali terkait kerja dan ngurus online shop pun mulai ogah2an hahaa..
Biar gw betah, suami masangin TV kabel dan internet di rumah... bolehin gw pergi paling sama keluarga atau sama dia dan temen, itupun kadang dia worry banget.. hufftt rempong ya cyiinn...
gw merasa itu lebay tapi bagi dia itu tanda sayang dia untuk menjaga gw dan bayi kami. Mungkin karena banyak temen2 kami yang keguguran, dan sebenernya ada sih di pojok hati ini ngerasa sedikut takut hehee

Suntuk gak sih? hmm jangan ditanya.. sangaaaattt..
meski nonton tv kabel dan internetan sepanjang hari, gak kerja tapi tetep bisa jajan dan dapet duit dari suami tapi ya itu biasa kegiatan padat merayap otak berputar tiba-tiba santai...
Gw mencoba untuk rileks dan menganggap Allah nyuruh gw istirahat aja, karena dulu gw ngerasa kurang istirahat kali ya wakakak

Setelah anak lahir??
Ada sih rasa pengen kerja, karena sayang gitu kan capek2 kuliah sampe S2 terus gak kerja. S1 full dibiayai orang tua dan S2 gw nyicil dari uang gaji buat bayar kuliah sendiri, ngerjain tugas di sela2 kerja, dan rela pulang malem padahal abis kerja dan hari lainnya gw ngajar.
Belum lagi waktu itu sempet sebulan lebih tidurnya di RS Kanker Dharmais jagain alm papa jadi pulang kerja kuliah/ngajar terus balik ke RS, istirahat kurang kegiatan banyak. Tapi alhamdulilah sih selalu dikasih sehat kl niat kita baik. kebetulan malah yang jenguk bokap pada beli apa yg gw jual.. ada aja rejekinya hehe.. 
Ups back to the topic.

Nah kalo inget perjuangan gw saat kuliah rasanya  gak rela kalo jadinya begini. (itu pikiran saat gw lagi kalut aja kali ya)
Tapi untuk saat ini kalo ngeliat muka anak, rasanya gak tega deh kalo gw ninggalin dia.
Kayaknya gw gak rela juga kalo saat "Golden Age" nya gak gw dampingin.
Dilema makin merajalela, tapi akhirnya gw putusin untuk jadi fulltime mommy,  kenapa?
Karena gw sayang sama anak gw, gw mau dia tumbuh dan berkembang lewat sentuhan tangan gw dan dididik dengan baik sesuai dengan apa yang gw dan suami inginkan. Gak akan terulang 2x kesempatan ini. 


Memang dalam hidup kalo mau sesuatu yang terbaik ya harus ada yang dikorbankan.. Gw korbankan keegoisan gw dalam karir  agar anak gw bisa berkembang dengan baik hehe..

Kalo soal materi itu relatif, insya Allah suami gw menafkahi kami lebih dari cukup (taraf cukup atau gak nya uang itu kan dari diri masing-masing ya kan).
Ya memang bekerja gak cuma soal materi, terkadang butuh untuk kepuasan batin juga buat mengeksplor kemampuan kit. Tapi mungkin itu ada saatnya nanti, sekarang off dulu.
 
Jadi Ibu juga kan  harus pintar, mengurus anak dengan  baik itu bukan perkara mudah lho,, kita harus punya banyak pengetahuan, mau belajar dan mencari informasi tentang anak sebanyak mungkin.
Harus pintar memilah-milah mana yang baik dan tidak untuk anak, dan gak boleh takut-takutan.
Sebenernya gw itu super santai, tapi buat anak sendiri santainyapun harus cerdas.
Gak boleh terlalu banyak ngelarang, manjain banget dan sebagainya. Pokoknya banyak deh PR nya. Yang penting semuanya masih dalam taraf normal dan gak berlebihan a.k.a lebaaaayyy.
Nah kalo ibunya gak pintar, penakut dan kurang cekatan pasti anaknya juga perkembangannya lambat. 

Nahhh untuk jadi ibu seperti itu kan gak mudah, gw juga belum tentu bisa wkwk. Kalo jadi ibu asal2an sih banyak ya kan 😂😜

Gw juga bukan orang yang suka diatur (kali ini diatur sama suami soal kerja karena gw juga kasian sama anak dan secara agama emang harus nurut haha) 
nah kalo soal ngurus anak suami serahin semua ke gw karena dia percaya gw pasti ngasih yang terbaik dan gw cepet belajar kalo gak bisa, jadi cepet bisa. 
Gw gak mau dalam hal ngurus anak terlalu dicampuri. 

Awal lahiran gw 2 bulan tinggal sama nyokap, karena kan gw gak bisa ngurus sendiri ya kan, banyak gw menggantungkan apa2 sama nyokap haha 
tapi 2 minggu sebelum gw ke rumah mertua (gantian dulu) gw harus bisa semuanya, estafet belajar mandiin nyemplungin di bak mandi dan semua deh akhirnya gw lumayan expert hahaa 
pas di rumah mertua gw udah bisa banyak. 
Itulah pengen mandiri gw kalo ngerepotin nyokap terus juga gak enak.
Mertua gw malah gak bisa mandiin di bak mandi bayi, hihii 
selama tinggal di rumah mertua 1 bulan alhamdulilah selalu kenyang hehe apapun kebutuhan juga dipenuhi, apalagi sandang nya Hiro, pakaian mainan dan lain2 nya selalu dibeliin. 
enak sih, tapi tetep ada gak enaknya, yaitu dalam hal ngurus bayi cukup banyak yang gw gak sepemikiran dengan ibu mertua. Mindset nya condong ke jaman dulu dan mungkin kurang mengkombinasi dengan perkembangan ilmu pengetahuan jaman sekarang, hehe.
Tapi ambil positifnya aja pasti beliau melakukan apapun karena sayang sama Hiro.

Akhirnya sebulan berlalu dan gw tinggal bertiga sama suami. Betapa senang hatiku bisa mengurus Hiro sepenuh hati sepenuh jiwa sesuai dengan apa yang gw mau. gw ibunya, gak mungkin ngasih yang buruk untuk darah daging gw kan.

Itulah kenapa gw mencoba untuk iklas dan meyakinkan diri gw bahwa fulltime mom bukanlah hal yang memalukan, justru sangat mulia, terutama di mata Allah. Gw mau mengurus anak gw sesuai apa yang gw yakini itu yang terbaik, update dengan ilmu pengetahun tentang perawatan anak, dan mencari yang terbaik.
Daripada nanti kl diurus orang malah gak cocok dan yang ada kesel sendiri.

Mungkin ada segelintir orang yang bilang "sayang banget sekolah tinggi-tinggi ujung-ujungnya ngurus anak" itu terkadang sangat mengganggu pikiran gw tapi gw yakin Allah ngasih jalan yang terbaik.
Mungkin suatu saat kalau keadaan memungkinkan gw bisa berkegiatan lagi, ya kalo pikiran gw sih gak usah kerja di kantor seperti dulu, cukup ngajar aja jadi dosen dengan waktu yang tidak terlalu padat atau mengembangkan bisnis online gw menjadi lebih besar dan terstruktur dengan baik. Ya tapi itu kan baru rencana, ke depannya masih gak tau, Allah yang tau apapun yang terbaik.

Yang pasti sekarang ini gw akan fokus dan enjoy dengan kegiatan mendidik dan membesarkan Hiro, anak yang sangat gw sayangi.
Nah nah.. coba nih anak gw itu kan lucu banget (ya gw bilang lucu lah, kan emaknya wekekek) mana tega kl ditinggalin sama orang yang belum tentu bisa merawatnya dengan kasih sayang seperti  kita??











Setiap bulan gw selalu bikin milestones, dan untuk menulis setiap perkembangannya itu kan kita harus tau, disitulah gw merasa bangga ketika gw adalah orang yang paling tau apapun tentang anak gw,  rasanya amazing banget, gw banyak dibantu sama buku-buku dan artikel online untuk belajar tentang kehamilan dan bayi. Gak lepas jg nyokap gw yang selalu ngasih gw pencerahan kalo ada apa-apa. Alhamdulilah punya nyokap yang pinter dan multi talent (menurut gw) hihihi *muji orang tua sendiri boleh lah ya*
Selain itu, ada temen2 kuliah khususnya waktu S2 dan atau temen lainnya yang berprofesi di bidang kesehatan kayak ahli gizi, dokter, dosen kedokteran, perawat dll sehingga gw bisa konsul via chat atau telepon. 











Setiap bulan bawa Hiro ke posyandu, pertama-tama hiro gak ngerti jadi kita sebatas nimbang aja atau kalo pas waktunya imunisasi (kadang imun di RS juga)
tapi kemarin saat hiro udah mulai berekspresi, dia seneng banget saat posyandu karena ada banyak anak keil yang nyanyi dan main main, dia jerit2 kesenengan padahal saat itu masih 4 bulan dan itu bikin gw mikir kalau gw harus dampingin dia terus. kasihan sama beberapa anak yang didampingi neneknya atau pengasuhnya. mereka cuma iya2 aja dan sepertinya asal nemenin aja.

Jadi inti dari alasan gw melepaskan karir demi anak adalah : 
1. Dorongan suami 
2. Ingin sepenuhnya merawat anak, memberikan apapun yang terbaik untuk anak, mulai dari pola asuh, makanan, dll
3. Gak tega liat anak diasuh orang lain, dan ingin menyaksikan langsung tumbuh kembangnya.
4. Tidak ingin merepotkan orang tua
5. Tinggal bertiga dg suami dan anak, sehingga belum bisa mempercayakan anak dg orang asing 
6. Melanjutkan kuliah S3 dengan jurusan Parenting hehe (belajar banyak ilmu baru, ijazahnya dari Allah)  ~ always study until die
pokoknya pengen belajar terus dari manapun biar makin pinter soal pegurusan anak. 
7. Percaya bahwa berapapun itu rejeki yang dikasih Allah pasti cukup
8. Percaya bahwa pendidikan tinggi gw gak sia2 karena pola asuhnya pun jelas berbeda 
9. Ingin menjadi orang nomor 1 yang paling tau bangaimana anak gw
10. Orang boleh memberi masukan atau apapun, tapi tetap karena yang ngurusin gw ya gw yang berhak memilih apapun untuk anak dan Insya Allah gw gak akan kasih yang terbaik.
11. Kalau memang Allah ngizinin untuk gw berkarir, enterpreneur, atau apapun itu, Insya Allah dikasih jalan, jadi gak perlu khawatir.
12. Kesempatan ini gak akan dateng 2x

Gw memahami banyak ibu yang tetap bekerja meskipun punya anak. Pastinya mereka tetap full kok sayangnya tapi mereka punya alasan tersendiri, contohnya : 
1. Masih tinggal bersama orang tua, sehingga anak masih bisa dititipkan orang tua.
2. Kalaupun tinggal sendiri, tapi pengasuh anak sudah dikenal dg baik atau masih saudara, atau dari yayasan yang terpercaya.
3. Kondisi ekonomi memaksa ibu untuk ikut bekerja
4. Masih belum rela kehilangan karir demi anak
5. Lain-lain

Ya pokoknya pasti semua punya alasan dan baik fulltime ataupun working mom juga kasih sayangnya insya allah tetap full. 
Semangat buat semua ibu di dunia ini.. yaaayy💪💪
Read more »

Minggu, 20 Oktober 2013

Kado dari Kami untuk Papa di Surga




Seperti postigan gw di sini , semua udah tau ya kalau bokap gw udah meninggal hampir 2 tahun yang lalu karena komplikasi kanker stadium akhir.
Yang pasti sangat banyak harapan dia ke semua keluarga, khususnya ke gw sebagai anak yang sangat dekat dengan beliau. Gw masih muda, pastinya belum banyak memberikan sesuatu yang bisa beliau banggakan.
Kali ini gw mau ceritain sedikit tentang hidup gw dan keluarga setelah almarhum meninggal sampai pada akhirnya kami bisa memberikan kado untuknya di surga, yaitu pernikahan kakak gw + cucu yg imut, gw wisuda S2 yang dia tunggu2, nyokap dapet suami yang baik, dan adik gw yang udah kuliah,  namun belum sempat beliau melihat, tuhan telah mengambilnya.
Pasca beliau meninggal, banyak yang terjadi dalam hidup gw, semangat di keluargapun rasanya hilang, terlebih nyokap gw yg bnr2 depresi atas kehilangan itu, pantas saja krn bokap gw adalah setengah dari hidupnya, terlebih 2,5 tahun sebelum itu, nyokap kehilangan kedua org tuanya berturut2 (nenek da kakek gw).
Banyak masalah yg terjadi dan rasanya kami sekeluarga tdk sanggup menghadapi, meskipun seluruh keluarga besar turut support tapi biasanya kami punya papa yang pemberani dan tegas.
Nyokap yang selalu bersedih dan menangis mengingat almarhum bokap (gw juga sama sih, rasanya sakit banget, sedihhh)

1 bulan pasca bokap meninggal, kakak gw akhirnya memutuskan mau menikah dg laki2 yg dikenalkan oleh om gw.
Dan 2 bulan setelah bokap meninggal, kakak gw menikah.
Sedih banget karena harapan bokap gw ke kakak gw adalah segera menikah (waktu itu blm ada calon dan kakak gw adalah org yang sulit untuk menerima org yang dia gak srek).
Sekarang kaka gw udah punya anak lucu bin ajaib, namanya naura..
Ini adalah kado pertama untuk papa di surga pasca dia meninggal.

 Kakak gw, suaminya, dan anaknya

 Nahh ini nauraa...



Sampai pada suatu titik ketika nyokap gw mulai puber kembali, gw melihat ada hal yang aneh.. ternyata banyak yang menggunakan ilmu yg kurang baik dari org2 untuk memikat nyokap gw (red : pelet dll)
Gw jadi sering berantem sm nyokap dan banyak deh hal2 yg gw, kakak, dan ade gw lakuin agar nyokap bisa menjadi normal kembali. Alhamdulilah berhasil..
Setelah melalui berbagai cerita panjang, akhirnya nyokap menikah dengan laki2 pilihannya.
Di sini gw mau sedikit sharing tentang cinta yang sesungguhnya. Gw sayang sama nyokap gw, meskipun sebenernya gw masih kurang terima dg keadaan ini, tapi gw bisa tersenyum bahagia ketika ada yang bisa membuat nyokap gw bahagia. Kali ini, anak gak harus selalu minta ini itu dari orangtua, tapi saatnya anak bisa bersikap dewasa, mengesampingkan ego demi melihat orangtua yang kita sayang bisa bahagia. Gw pun bisa lebih tenang, dan alhamdulilah orangnya baik sama nyokap, sama kami, dan semua orang.  Mudah2an tuhan selalu memberi kebahagiaan untuk kami.
Ini kado kedua untuk papa, bahwa bagaimanapun juga mama dan kami anak2nya sudah diberi orang yg bs menjadi sosok kepala keluarga yg menggantikannya di dunia sehingga dia bisa tenang di alam sana.. tapi tetep papa adalah papa terbaik yang paling gw sayang sampai kapanpun.
Ini foto suami nyokap, ade gw, nyokap, gw, kakak gw, naura (kepokanan gw), dan pacar gw tersayang saat gw wisuda S2 :D


Kado ketiga adalah adik gw udah mulai kuliah di Jogja. Almarhum papa pernah janjin sesuatu sama adik gw kalo dia udh kuliah. Meskipun beliau sudah diambil tuhan dan belum sempat mengabulkan janjinya, namun bagi gw, ini adalah kado ke tiga untuknya. Semoga dia bisa melihat adik gw yang udah gede dan masih bisa melanjutkan kuliah sesuai keinginannya..



Kado keempat adalah dari gw.
Pasca ditinggal bokap, gw sempet pengen berhenti melanjutkan kuliah S2 yang udah setengah jalan karena semangat terbesar adalah ingin mendapatkan senyuman bahagia dan bangga darinya. 
tapi dengan semangat dan dorongan dari semua pihak, teman-teman, sahabat, pacar, dan keluarga, akhirnya gw sampai pada titik itu. Ya, dimana gw bisa lulus S2 tepat waktu, dan menyandang nama dengan gelar Rini Fitriani, S.Ip, MM.
Persembahan pertama gw pada kelulusan ini adalah untuk almarhum papa di Surga. bagaimanapun, gw yakin dia pasti ikut berbahagia di alam sana.

Ini foto waktu bokap hadir wisuda S1 gw, saat itu dia udah mulai sakit :(
Papa, kelulusan ini ku persembahkan untukmu di surga, aku sayang papa...

Ini bersama rektor USNI, Prof. LP. Sinambela, MM, M.Pd, punya banyak peran juga dalam ke S2an gw ini, beliau sekaligus pembimbing S1 gw di UNAS  dan Dosen yang gw asistenin di UNAS sampai sekarang.

Yang ini bersama pemilik YADIKA (Yayasan Abdi Karya), yayasannya kampus gw..

Ini bersama direktur S2 USNI, Pak Samuel Dossugi, PhD






Mengurangi ketegangan,,, foto2 bareng temen2 S2..
Berikutnya foto2 narsis :D



Ini Mbak Wiwi, partner setia gw..




Ini om gw, adik kandung bokap gw..








Keluarga gw + pacar tercinta :)

Ini dia, pacar yang paling hebat, selalu menemani dalam suka dan duka dan dalam 2x wisuda kita tetap bersama.. mudah2an selanjutnya dilancarkan sampai kami berkeluarga.. amiinn..



Thanks for reading ya guys :)
Read more »

Jumat, 20 September 2013

4th ANNUAL SSSG 2013



Seperti biasa, setiap tahun SSSG selalu merayakan ulang tahun disertakan dengan studium generale, award, dan lomba esai. Banyak acara SSSG, tapi yang paling suka untuk gw posting adalah ANNUAL SSSG :D

Tahun ini studium General diisi oleh Bapak Joko Widodo, dimana beliau adalah Gubernur DKI Jakarta, pasti tau donk... hehe

Di bawah ini adalah foto kami panitia, para pemenang award, pemenang lomba esai, serta pak Soegeng Sarjadi sebagai pemilik SSSG ini.
Gw sebutin dari depan aja yah, paling kanan Kiki, Rini (Gw), Bang Fadjroel Rachman (Direktur Eksekutif SSSG), Direktur Telkomsel, Pak Sukardi Rinakit (Dewan Pembina SSS), Pak Joko Widodo (Gubernur DKI Jakarta), Pak Soegeng Sarjadi (Ketua Dewan Pendiri SSSG), Pak Anies Baswedan (Rektor Paramadina/Indonesia Mengajar), Kak Seto Mulyadi (Ketua Dewan Pembina Komnas Perlindungan Anak), dan Pak Johan Bima (Juru Bicara KPK). di belakang beberapa panitia dan pemenang lomba Esai SSSG 2013.
Foto ini diambil saat akhir acara.


Nah mari kita kembali ke awal acara, ini sambutan dari Pak Soegeng Sarjadi selaku ketua dewan pendiri lambaga kami, Soegeng Sarjadi School of Government


Nah yang ini Direktur Eksekutif SSSG, atasan langsung gw Pak Fadjroel Rachman


Ini Foto Pak Joko Widodo saat memaparkan studium Generale nya dengan tema Republik untuk Publik " Kepemimpinan Yang Melayani Rakyat



Pada studium generalnya, jokowi memaparkan tentang bagaimana sebuah kepemimpinan dalam melayani rakyat, tak lupa juga beliau menyelipkan hasil-hasil kerjanya selama menjabat gubernur DKI Jakarta (hehe teteup)
ini dia memamerkan kartu jakarta sehat..

Selanjutnya dia juga mengenalkan ajudannya, katanya sih dia milih dari beberapa kandidat, dan terpilihlah mas Desta ini karena mukanya yang cenderung "gak cakep" alias jelek, haha parah banget tapi kocak. Dipilih yang jelek dengan alsan biar gak tertukar lagi antara ajudan dan pemimpinnya, maklum waktu jadi walikota solo dia pernah dipikir ajudannya karena ajudan dia yang asli itu berbadan besar dan gagah,,  :D


Selanjutnya beberapa foto saat acara:

Senyuman Pak Jokowi hehe

Jokowi menerima plakat penghargaan dan karikatur dari SSSG



Selanjutnya ini pemberian medali dan hadiah kepada para pemenang lomba Esai SSSG 2013 yang berasal dari seluruh penjuru Indonesia. dari 10 pemenang yang datang ada 7 orang, sayang banget fotografer kita gak menangkap moment saat semua difoto bersama, juga MC kami yang memanggilnya  tidak sekaligus semua, tapi tak apalah, mungkin itu salah satu yang perlu kami jadikan pelajaran untuk ke depan. Nothing perfect kan, jadi maklumi kami yang sedikit ada misskomunikasi :)

ini dia daftar nama pemenang lomba esai SSSG 2013 :

































































Read more »

 
Powered by Blogger