Tidak semua hal dalam hidupku tertuang di sini, dan biarlah jari jemari ini menuruti kata hati untuk menulis apa yang aku ingin tulis dan bagikan...
Salam
@orangerini :)
...WELCOME TO ORANGE BLOG...

Jumat, 18 Mei 2018

Toilet Training Hiro


Halo manteman, kali ini gw mau sharing tentang bagaimana hiro menjalani toilet trainingnya, yiha.

Baik, gw ceritakan mulai dari pemakaian diapers ya. 
Awal hiro intens pakai diapers itu usia 4 bulan (sebelumnya jarang banget karena masih unyil banget dan bisa anteng di tempat). Kenapa 4 bulan?  karena hiro udah mulai guling-guling gak mau diem, jadi takut pipisnya berantakan, atau bahkan kemakan sama dia yang suka ngemut segalanya. Tapi siang dilepas biar kulitnya istirahat juga, dengan catatan musti sigap dan teliti kl dia pipis. Kalau malam pakai cloth diaper (clodi) biar lebih ramah kulit, ramah kantong, dan ramah lingkungan. karena bisa dicuci dan dipakai lagi, hidup go green, hidup hemat!! Ahhaha.


Oia kalo ada yang mau beli clodi bisa banget kok intip di Instagram @orangemado (iklan dikit boleh ya ✌️).
Oke, back to the topic, ini berlanjut sampai hiro usia atau 18 bulan, bersamaan dengan clodi yang udah mulai gak dipakein karena mulai sempit. Ya, karena setelah 4 bulan itu ada fase merangkak, jalan, lari dan sebagainya, jadi kalau tiba2 pipis, gw khawatir kepleset dan ada sedikit rasa males kalau sehari musti puluhan kali bersihin pipis, belum lagi gw bukan pembersih yang baik, kalau masih kotor dan berbakteri, nanti gw salah juga haha #dilema. Tapi ada juga yang konsisten gak pernah dipakein diapers, dan gw salut banget, karena orang itu pasti telaten.

Lalu saat usia 18 bulan,  hiro mulai bisa menunjukkan gelagatnya kalo udah mulai merasa "kebelet pup" dengan mojok dan gak mau diganggu. Lalu keluarlah suara ngeden dan eek nya pun ikut keluar. Saat itu, untuk pipis dia masih asal pipis aja. Tapi intensitas pipis nya udah mulai gak sering, tapi volume nya sekali pipis banyak. Dari situ gw mulai mengurangi pemakaian diapers, terlebih udah ga pake clodi, sekalian itu mengurangi budget kan hahaha.
Sebelumnya gw udah mulai browsing nyari potty training yang cocok sih, tapi ayahnya hiro bilang itu gak perlu, jadi gw skip dan ngajarin (dengan angot-angotan) di toilet aja. Maksudnya pup dan pipis di toilet dg berdiri. Dan hiro gak nyaman kalo disuruh pup atau pipis di kamar mandi, minta keluar terus, baiklah. 

Usia 24 bulan, hiro bener2 lepas diapers kalo lagi on, hanya pas tidur aja pakai diapers
Gw gak yakin bisa ngajarin dia, udah ciut duluan hahaha. Saat itu dia kalo dibawa ke toilet bawaan nya pipis terus. Wah peningkatan nih gw pikir. Dari situ gw mulai semangat. 

Contohkan langsung
Lalu mulai saat itu, ayahnya mulai kalo pipis diliatin ke hiro. Kalo bagian gw ngeliatin pas lagi pup. 
Jadi beberapa kali gw pup ga tutup pintu. Dia lumayan tertarik dan penasaran dan ingin coba juga. Yasss. Setelah itu, gw mulai ajak dia mandi di kamar mandi, sebelumnya di lebih sering mandi di luar degan bak karet dan mainan.
Selama mandi di kamar mandi, dia suka kalau pipis mempraktekkan ayahnya pipis, tapi kalau lagi di ruangan lain, dia bilang pipis, tapi pas udah keluar, alias ngompol  *plak.
Kalau pup, dia sering bilang mau pup di closet, sedangkan kloset di rumah kami kan jongkok yah, jadi gw ngeri dia kejengkang (what the meaning of  kejengkang;? Haha).
Akhirnya, kita putuskan untuk beli potty training karena kami rasa dengan kelakuan hiro yang seperti itu, dia udah sangat siap. 
Kita memilih produk IKEA, karena selain store nya dekat, model nya simpel, bahan nya pun menurut kami cukup berkualitas. Harganya 149ribu rupiah. 





Bagaimana setelah kami beli? 
Hiro sangat excited dengan si potty training ini, semangat luar biasa sampai-sampai pup nya selalu dia liat dan dia bilang mirip bulan, padahal gw udah gak tahan sama baunya ahaha (demi anak gw tahan2in deh) . 
Dan hari itu juga dia sangat semangat untuk pup di potty training, lalu berlanjut terus tanpa pernah pup di celana lagi, sampai sekarang. Good job, nak.




Ini video hiro yg pup dengan riang, diawali dengan menyanyi, dan ekspresi tiba-tiba berubah ketika pup keluar, hahaha.



Nah soal pipis gimana? Pipis awalnya dia masih belum terbiasa, beberapa kali ngompol, tapi terus kami beri semangat setiap hari. Lalu dia bisa menahan tapi sedikit keluar duluan pipisnya di celana, lama2 dia bisa bener2 nahan sampe keluar pipis di potty. Sekitar seminggu setelah beli, dia gak pernah ngompol lagi dan pipis di potty
Lebih sering pipis di potty sih, paling kalau mandi, dia pipis dengan gaya berdiri di depan kloset.

Ada sedikit penyesalan disini, andai beli lebih cepat, mungkin dia bisa lebih cepat bisanya, tapi lebih baik telat daripada gak sama sekali, right?

Toilet training ini belum selesai, untuk tidur siang udah mulai gak pake diapers karena sebelum tidur gw mulai biasakan dia pipis, tentunya di bawa ke toilet agar hasrat mau pipis itu tiba. 
Untuk tidur malam, menyusul bisa setelah 3 hari. Jadi pas mau tidur malam hiro pakai diapers, tapi tetep minta pipis. Akhirnya gw coba lepas pas tidur malam, gak pake perlak tapi pakai kaya kain di bawahnya (jaga-jaga ngompol). Tapi alhamdulilah sampai pagi hiro gak ngompol, dan pipis setelah bangun tidur di potty atau kadang langsung di kamar mandi.


Nah, jadi PR nya tinggal kalau bepergian nih, masih pakai sih, walaupun biasanya dia malah gak pipis lho. Nunggu pulang baru pipis. Mau coba pake pispot yang buat travelling tapi belum terlaksana, doain lancar ya. kalau lancar akan diupdate di postingan ini soon.

By the way, untuk anak seperti hiro, toilet training lebih mudah dibanding menyapih lho, gw cukup hopeless coba cara ini itu untuk menyapihnya. Doakan ya, kl udah berhasil pasti akan gw ceritain di blog ini.
Untuk teman-teman yang punya masukan, boleh dishare ya siapa tau cocok diterapin untuk hiro, atau sekalian tips untuk menyapihnya. 
Sekian dulu ya sharingnya, thanks for reading ya 


Warm hug 
-@orangerini-
Read more »

Rabu, 04 Mei 2016

Catatan MPASI Hiro ~6-12 Bulan~

Hai guys, dalam tulisan kali ini, gw mau sharing  tentang menu MPASI (Makanan Pendamping ASI) anak tersayang, Hiro. Awalnya karena gw hobi foto dan posting makanan Hiro selanjutnya banyak temen yang tanya resep MPASI hiro, ya gak ada salahnya berbagi di sini, meskipun sebenernya gw masih belajar juga. Siapa tau kalau ada masukan dari yang lebih tau bisa dibagikan di sini biar tambah wawasan (ngarep) 😁.
Oke sebelum menginjak 6 bulan gw udah mulai disibukkan dengan "berpikir" (cie berpikir aja sibuk) tentang persiapan ber-MPASI. Jadilan gw dan suami mulai ke store bayi terdekat serta "ngonline".
Satu demi satu kita beli, tapi ya tetep sih jauh dari kata komplit hehehe. Tapi gak apa2, itu kita siapin sejak hiro usia 5 bulan jadi masih banyak waktu, bisa sambil ngejalanin juga kok belinya. 

nah ini yang gw dan suami siapin untuk persiapan MPASI Hiro : 

Gw beli buku MPASI (homemade pastinya) di @bukuwanita, beli cup untuk simpan makanan, bottle with spoon hbtuk minum jus, sleber udah ada sih, food grinder, dan tempat makan + sendok. 
Niat mau beli slow cooker tapi buat apa pula, gw udah resign, pasti bisa fokus  buat tanpa waktu lama, jadi buat apa pakai slow cooker semalaman, selain itu kami emang kalau beli barang yang non listrik atau low watt hihi.

Oke singkat cerita, akhirnya Hiro berusia 6 bulan, senangnya hatiku. 
Pertama gw kasih puree melon * ASI tapi kok pake food grinder kurang halus, karena baru perkenalan jadi harus halus dengan tekstur yang konsistensinya cair. Heuheu, akhirnya gw beli hand blender, food grinder dipakai untuk buah/makanan yg memang teksturnya udah halus kaya pisang, kentang, alpukat, dll.


selanjutnya kita beli tupperware untuk tambahan tempat makan hiro sekligus untuk bawa makanan kalo lagi pergi. ukurannya pas.

Sebelum menulis menu ataupun resepnya gw mau sedikit cerita nih. Beberapa orang menganggap membuat MPASI homemade itu ribet, ya awalnya gw juga sempet mikir gitu tapi seribet apapun akan tetep gw lakuin. Seiring berjalannya waktu, ternyata pemikiran ribet itu sama sekali gak bener, apalagi kalo kita bisa menyiasatinya.
Gak setiap hari harus belanja juga, gak harus sehari 3x untuk masak juga dan gak ribet juga ternyata, justru fun  banget.
Kalo lagi bingung atau malas belanja, kita bisa manfaatin apa yang ada di kulkas. Sekali masak bisa 2-4 porsi, dan penyimpanan serta menghangatkan makanannya pun gak ribet kok.


~~~MPASI 6 Bulan Hiro

Nah ini dia beberapa MPASI awal hiro

Kalau makanan di atas resepnya sih mudah, 
kalau buah (alpukat, pisang, pepaya,melon,dll) tinggal dipotong haluskan, campur ASI secukupnya sampai teksturnya pas.
Kalau umbi, sayur dll (jagung, kentang, ubi, labu, dll) rebus atau kukus dulu, haluskan, campur ASI secukupnya sampai teksturnya pas.

untuk puree tunggal buah/sayur gw kasih sekitar 10 hari, selanjutnya bergantian antara tunggal dan kombinasi. 

~~~Bagaimana dengan gula atau garam sebagai penambah rasa?

Sampai usia 1 tahun usahakan jangan kenalkan gula dan garam terlebih dahulu.




~~~ Info :
Oh iya, kentang bagus banget juat perkenalan, disamping rasanya yang enak, teksturnya lembut, karbohidrat tinggi, diapun sangat mudah dicerna.

Selama 1 bulan, Hiro makan 2x sehari (selanjutnya 3x sehari dengan selingan buah/camilan 2x sehari~ dijelaskan lebih lanjut pada MPASI 7 bulan)

Untuk jagung, pasti gw saring dulu karena kulit luar jagung yang seperti plastik gak halus diblender.
Selain itu ada anak tetangga kakak gw yang berhari2 gak BAB ternyata karena si kulit jagung itu menyumbat saluran cerna. 

~~~Penyimpanan MPASI
1. Kalau hanya 1x24 jam disimpan di kulkas bawah saja, 

2. Kalau disimpan lebih dari itu ada baik ya diletakkan di freezer dengan wadah yang kedap udara (kalo gw pake tomee tipee dan tupperware) 

3. Jika akan disajikan besok hari, malam nya dikeluarin dari freezer dan cairkan dulu di kulkas bawah. 

Lama penyimpanan : 
1. Kalau buah atau bahan yang gak dimasak gw maksimalkan 1 bulan, tapi alhamdulilah sebelum seminggu selalu udah dimakan. 
2. Kalau makanan matang yang udahdirebus, gw maksimalkan seminggu, tapi alhamdulilah gak sampe 3 hari udah dihabiskan. 

Cara menghangatkan : 
makanan yang sudah dicairkan direndam dg air hangat di mangkok, bisa pakai microwave atau alat khusus penghangat makanan bayi (baby food warmer) 

~~~ Puree Kombinasi

Puree Kentang Wortel Seledri

2porsi
Bahan : 
2 buah kentang ukuran kecil 
1 buah wortel ukuram sedang
2 batang daun seledri 
Air secukupnya 
Cara membuat : 
Kukus semua bahan, tambahkan air matan, blender.
Kalau malas boleh juga direbus (gw juga lebih sering direbus) tapi air rebusannya diikutkan diblender.

ini sebagian besar dari isian sayur sop ya guys,dan yang paling gw suka adalah seledri nya, wangiiiii.

Puree Tempe Brokoli Wortel

Puree tempe brokoli wortel (untuk 2 porsi) : 
1 potong tempe, iris dadu
1 buah wortel uk kecil (setengah uk. sedang), potong kecil2
1/2 buah tomat, buang biji dan kulit, potong
250gr brokoli (atau sesuai selera) potong
kaldu (hehe saat itu kaldu hiro lg gak ada) 
Cara membuat : 
Kukus atau rebus semua bahan sampai matang (dahulukan wortel) dan campur kaldu, lalu haluskan dg blender, sajikan hangat. 

Puree Brokoli kentang wortel jagung




Puree Kentang Wortel Bayam Jagung

Bubur Tahu Wortel


Bubur Kacang Hijau + Pisang Ambon

Bubur Kacang Ijo + Pisang Ambon : (3 porsi) 
bahan : 
kacang hijau 3 sdm (rendam selama 1-2 jam) 
1 buah pisang ambon matang, potong2
cara membuat : 
rebus kacang hijau yang sudah direndam dg air bersih dalam panci sampai matang
masukkan pisang ambon 
angkat, blender dan sajikan.
*info ; 
Untuk sarapan hiro kalo udah lebih dari 7 bulan blendernua kasar, atau pisangnya bisa dipotong kecil2.

~~~~~
Sebelum berlanjut ke MPASI 7bulan+, gw mau sharing pembuatan kaldu, diantaranya kaldu ayam, sapi, ikan, sayuran.
Kaldu disini berfungsi untuk penambah rasa gurih, lemak, serta sari2 makanan yang baik untuk bayi. cmiiw ya ^_^






~~~MPASI bayi 7bulan +

Yak mulai 7 Bulan, MPASI hiro udah mulai ditambah protein hewani, yeay.. Ada beberapa pendapat, seperti WHO standard nya 8 bulan, ada juga yang dari 6 bulan juga boleh dan 7 bulan. Gw memantapkan untuk memberinya di usia 7 bulan dengan alasan penyesuaian alat cerna selama 1 bulan Insya Allah sudah mulai siap, alhamdulilah sejauh ini tidak ada masalah (jangan sampai) hehe.
Untuk bahan makanan sampai nanti 1 tahun sih mungkin sama, hanya penungkatan teksturnya aja yng beda, 7 bulan masih cukup halus mendekati kasar, 8 bulan bubur kasar atau tim saring, 9 atau 10 bulan nasi lembek, nasi campur, atau nasi tim.
Niatnya sih 1 tahun pengen coba nasi biasa, tapi nanti di tulisan ini akan terus diupdate.
Oke mari kita kembali ke menu.

Bubur Hati Bayam Wortel
Hehe menu ini familiar banget yah, apalagi buat para orang yang udah berumur sering ngomong "kasih ati kasih ati" 
Gw pasti kasih tapi selang seling dengan menu lain.
Bubur hati bayam wortel, awalnya sempet males karena takut amis, tapi akhirnya masker lah yang membuat gw tahan hehe. selain itu gw juga pakai bumbu dapur biar lebih gurih dan wangi jadi amis nya gak kecium. 
Berhasil, baunya gurih banget. Nah tapi tetep agak amis setelah hiro selesai makan, di sekitar mulutnya, karena habis makan dia mandi, maka dengan cepat amisnya pun hilang. 

Bahan 2: 
1 buah hati ayam, bersihkan, rebus
2 sdm beras (atau 4sdm nasi putih)
wortel 
bayam
kaldu ayam
secukupnya : 
sereh 
daun jeruk
salam
jahe

cara membuat : 



Bubur Ikan Kembung


Bubur Nila Merah


Bubur Tuna Beras Merah
Ini termasuk ke dalam bubur kasar, gw udah mulai kasih mendekati usia hiro 8 bulan agar hiro bisa merasakan lebih jels tekstur makanan.

Bubur Ayam Tomat

Bubur Ayam Keju

Bubur Tempe Buncis Keju


Bubur Labu Gembira


Bubur Tuna Keju Bayam


Bubur Tempe Keju Bayam

Bubur Tofu Caisim

Kentang halus dg keju & wortel




Bubur Labu Tahu


Nasi Sapi Buncis Tomat
Waktu 7 bulan masih blender cukup halus tapi gak halus banget, 8 bulan udah mulai kasar.

Nasi Brokoli Tumis Ayam
ini sebenernya bubur kasar, entah kenapa agak kurang jelas kekasarannya yah di foto hihi.

contoh menu harian hiro : 
biasanya sarapan dikasih yang gak terlalu berat, karena kalau makan nasi cenderung gak habis, kalo yang lembut dan gak terlalu berat habis (kacang hijau, buah berkarbohidrat, umbi, dll)
untuk siang dan sore karbo nya bisa dari nasi terkadang kentang, plus sayur, kaldu, dan protein (bisa hewani atau nabati) 
intinya minimal 2x dia dapet protein, pagi boleh juga tapi terkadang gak juga gak apa2.

Bubur Kacang Ijo + Pisang Ambon reaepnya udah di atas yah, yg pasti untuk 7 bulan ke atas airnya jangan terlalu banyak dan blendernya kasar aja jangan terlalu halus.

Nasi Brokoli Ayam Tumis (3 porsi) 

Bahan2 : 
2 sdm beras (atau nasi matang 4-5sdm)
kaldu sapi secukupnya (bisa kaldu lain)
unsalted butter (UB) secukupnya
daging ayam 100gr (1 potong) iris kecil2
brokoli 100gr (atau secukupnya)
1 siung bawang putih, geprek iris
2 butir bawang merah, iris

Cara Membuat : 
masukkan UB dalam wajan teflon
masukkan bawang merah, putih hingga harum
masukkan ayam cincang hingga matang
angkat. 

kukus brokoli (atau rebus menggunakan air campur kaldu) 
masukkan nasi matang (jika menggunakan beras, rebus beras hingga matang rerlebih dahulu)
angkat dan campur dengan tumis ayam, 
blender & sajikan. 
Bisa juga gak diblender, tapi masak yang lama yah sampai jadi nasi lembek.

 Labu Parang + Bayam tabur Keju
Kebetulan waktu itu dikasih labu parang gede banget, jadilah menu sarapan hiro pakai labu parang. 
Bahan2 (untuk 3 porsi) 
200gr labu parang, potong dadu
bayam secukupnya 
keju secukupnya (kalau belum setahun kalau bs yang plain ya) 
Cara membuat : 
rebus potongan labu hingga empuk sambil masukkan bayam. 
setelah semua matang, buang sedikit airnya, blender. 
beri parutan keju di atasnya, sajikan.

Kentang Brokoli tabur Tumis Tuna


Nasi Wortel tabur Tuna

Belum bisa move on dari tumis tuna hehe. Hiro nya juga suka, dan yang pasti ini ngabisin stok yang ada di kulkas, bahan2nya cuma sedikit. 😁

Bahan2 (3 porsi) :
beras putih 2sdm (atau nasi matang 4sdm)
wortel sedang 1buah
tuna 100gr (atau secukupnya)
Unsalted butter/margarin secukupnya
1 siung bawang putih, geprek dan iris
2 butir bawang merah, iris

Cara membuat : 
tumis tuna
masukkan UB/margarin, bawang merah dan putih dalam teflon hingga wangi, masukkan tuna cincang, angkat setelah matang (jangan sampai terlalu matang) 

masukkan wortel dalam air hingga matang (atau setengah matang), masukkan nasi matang. 
(kalau pakai beras, masak berasnya dulu sampai matang yah)
blender campuran nasi dan wortel (usia 7 bulan agak halus, mulai 8 bulan kasar aja)
taburkan tumis tuna, sajikan.

Nasi Tuna Sayur
Menu tuna lagi hehe, maklum sayang sama stok, jadi cobalah pake menu lain hehe 
Bahan2 (4 porsi) : 
3sdm beras (atau 4sdm nasi matang), kalau hiro pakai merah campur putih
bayam secukupnya 
1buah wortel uk sedang, iris
150gr tuna, cincang halus
1 siung bawang putih, geprek dan cincang
2 butir bawang merah , iris
butter/margarin (kalau bisa yang tawar) 
Cara membuat : 
masukkan margarin, bawang merah dan putih dalam teflon hingga wangi, masukkan tuna cincang, angkat setelah matang (jangan sampai terlalu matang) 
masukkan wortel dalam air hingga matang (atau setengah matang), masukkan bayam dan nasi matang. 
campurkan dengan tumis tuna, blender dan sajikan.

Nasi Merah Ayam saus Kabocha

Nadi Merah Bayam Wortel tabur Hati Ayam Keju

Nasi + Wortel + Bayam + orak arik telur

Mulai usia 8 bulan hiro udah mulai selang seling bubur kasar dan nasi lembek.. usia 11 bulan baru mulai coba nasi pulen biasa.. 
Gak semua mpasi hiro gw masukin di blog ini karena memang ada beberapa yang gak sempet difoto karena repot hehe.. 

Beberapa foto nyusul ya
. 😀



~~ MPASI Selingan
Selingan cenderung adalah buah




Memang mpasi yang gw kasih ke hiro jauh dari kesempurnaan, maklum baru pertama juga.
Tapi alhamdulilahnya support dari banyak pihak membuat gw tetep semangat untuk memperbaiki diri agar bisa memberikan yang lebih baik lagi 😍

Untuk mpasi 1-2 Tahun nya akan ditulis terpisah ya.. 
Link nya disini 
Read more »

Kamis, 07 Januari 2016

Full Time or Working Mom?


"Duh sekolah tinggi2 kok mau2an ngurus anak aja, kan banyak pembantu" begitulah kata2 beberapa orang yg sering mengganggu pikiran gw.. 
Belum lagi kalau membicarakan soal itu rasanya obrolan gw dan suami itu tak pernah berujung.
Dulu gw bekerja di kantor weekdays & office hours, kadang extra time kalau lagi ada acara. Seminggu 2x habis magrib gw ngajar di UNAS jadi asdos tapi pekerjaannya 90% seperti dosen karena prof yang gw asdosin super sibuk jadi semua 99% pengajaran untuk mahasiswa diserahkan ke gw, enak juga sih gw jadinya sedikit demi sedikit jadi bisa ngajar lebih mahir karena mau gak mau harus bisa. Gw juga urusin online  shop tapi ya itu sih agak santai.

Saat hamil???
hmmmm semua itu harus gw tinggalin (kecuali online shop) karena suami gw kawatir gw kenapa2.
padahal gw sangat yakin gw kuat tapi pasti dia selalu menjawab : itu kamu nya aja ngerasa kuat, yang di dalem perut belum tentu. Hmmm baiklah gw nurut selama 9 bulan gw gak ada kegiatan sama sekali terkait kerja dan ngurus online shop pun mulai ogah2an hahaa..
Biar gw betah, suami masangin TV kabel dan internet di rumah... bolehin gw pergi paling sama keluarga atau sama dia dan temen, itupun kadang dia worry banget.. hufftt rempong ya cyiinn...
gw merasa itu lebay tapi bagi dia itu tanda sayang dia untuk menjaga gw dan bayi kami. Mungkin karena banyak temen2 kami yang keguguran, dan sebenernya ada sih di pojok hati ini ngerasa sedikut takut hehee

Suntuk gak sih? hmm jangan ditanya.. sangaaaattt..
meski nonton tv kabel dan internetan sepanjang hari, gak kerja tapi tetep bisa jajan dan dapet duit dari suami tapi ya itu biasa kegiatan padat merayap otak berputar tiba-tiba santai...
Gw mencoba untuk rileks dan menganggap Allah nyuruh gw istirahat aja, karena dulu gw ngerasa kurang istirahat kali ya wakakak

Setelah anak lahir??
Ada sih rasa pengen kerja, karena sayang gitu kan capek2 kuliah sampe S2 terus gak kerja. S1 full dibiayai orang tua dan S2 gw nyicil dari uang gaji buat bayar kuliah sendiri, ngerjain tugas di sela2 kerja, dan rela pulang malem padahal abis kerja dan hari lainnya gw ngajar.
Belum lagi waktu itu sempet sebulan lebih tidurnya di RS Kanker Dharmais jagain alm papa jadi pulang kerja kuliah/ngajar terus balik ke RS, istirahat kurang kegiatan banyak. Tapi alhamdulilah sih selalu dikasih sehat kl niat kita baik. kebetulan malah yang jenguk bokap pada beli apa yg gw jual.. ada aja rejekinya hehe.. 
Ups back to the topic.

Nah kalo inget perjuangan gw saat kuliah rasanya  gak rela kalo jadinya begini. (itu pikiran saat gw lagi kalut aja kali ya)
Tapi untuk saat ini kalo ngeliat muka anak, rasanya gak tega deh kalo gw ninggalin dia.
Kayaknya gw gak rela juga kalo saat "Golden Age" nya gak gw dampingin.
Dilema makin merajalela, tapi akhirnya gw putusin untuk jadi fulltime mommy,  kenapa?
Karena gw sayang sama anak gw, gw mau dia tumbuh dan berkembang lewat sentuhan tangan gw dan dididik dengan baik sesuai dengan apa yang gw dan suami inginkan. Gak akan terulang 2x kesempatan ini. 


Memang dalam hidup kalo mau sesuatu yang terbaik ya harus ada yang dikorbankan.. Gw korbankan keegoisan gw dalam karir  agar anak gw bisa berkembang dengan baik hehe..

Kalo soal materi itu relatif, insya Allah suami gw menafkahi kami lebih dari cukup (taraf cukup atau gak nya uang itu kan dari diri masing-masing ya kan).
Ya memang bekerja gak cuma soal materi, terkadang butuh untuk kepuasan batin juga buat mengeksplor kemampuan kit. Tapi mungkin itu ada saatnya nanti, sekarang off dulu.
 
Jadi Ibu juga kan  harus pintar, mengurus anak dengan  baik itu bukan perkara mudah lho,, kita harus punya banyak pengetahuan, mau belajar dan mencari informasi tentang anak sebanyak mungkin.
Harus pintar memilah-milah mana yang baik dan tidak untuk anak, dan gak boleh takut-takutan.
Sebenernya gw itu super santai, tapi buat anak sendiri santainyapun harus cerdas.
Gak boleh terlalu banyak ngelarang, manjain banget dan sebagainya. Pokoknya banyak deh PR nya. Yang penting semuanya masih dalam taraf normal dan gak berlebihan a.k.a lebaaaayyy.
Nah kalo ibunya gak pintar, penakut dan kurang cekatan pasti anaknya juga perkembangannya lambat. 

Nahhh untuk jadi ibu seperti itu kan gak mudah, gw juga belum tentu bisa wkwk. Kalo jadi ibu asal2an sih banyak ya kan 😂😜

Gw juga bukan orang yang suka diatur (kali ini diatur sama suami soal kerja karena gw juga kasian sama anak dan secara agama emang harus nurut haha) 
nah kalo soal ngurus anak suami serahin semua ke gw karena dia percaya gw pasti ngasih yang terbaik dan gw cepet belajar kalo gak bisa, jadi cepet bisa. 
Gw gak mau dalam hal ngurus anak terlalu dicampuri. 

Awal lahiran gw 2 bulan tinggal sama nyokap, karena kan gw gak bisa ngurus sendiri ya kan, banyak gw menggantungkan apa2 sama nyokap haha 
tapi 2 minggu sebelum gw ke rumah mertua (gantian dulu) gw harus bisa semuanya, estafet belajar mandiin nyemplungin di bak mandi dan semua deh akhirnya gw lumayan expert hahaa 
pas di rumah mertua gw udah bisa banyak. 
Itulah pengen mandiri gw kalo ngerepotin nyokap terus juga gak enak.
Mertua gw malah gak bisa mandiin di bak mandi bayi, hihii 
selama tinggal di rumah mertua 1 bulan alhamdulilah selalu kenyang hehe apapun kebutuhan juga dipenuhi, apalagi sandang nya Hiro, pakaian mainan dan lain2 nya selalu dibeliin. 
enak sih, tapi tetep ada gak enaknya, yaitu dalam hal ngurus bayi cukup banyak yang gw gak sepemikiran dengan ibu mertua. Mindset nya condong ke jaman dulu dan mungkin kurang mengkombinasi dengan perkembangan ilmu pengetahuan jaman sekarang, hehe.
Tapi ambil positifnya aja pasti beliau melakukan apapun karena sayang sama Hiro.

Akhirnya sebulan berlalu dan gw tinggal bertiga sama suami. Betapa senang hatiku bisa mengurus Hiro sepenuh hati sepenuh jiwa sesuai dengan apa yang gw mau. gw ibunya, gak mungkin ngasih yang buruk untuk darah daging gw kan.

Itulah kenapa gw mencoba untuk iklas dan meyakinkan diri gw bahwa fulltime mom bukanlah hal yang memalukan, justru sangat mulia, terutama di mata Allah. Gw mau mengurus anak gw sesuai apa yang gw yakini itu yang terbaik, update dengan ilmu pengetahun tentang perawatan anak, dan mencari yang terbaik.
Daripada nanti kl diurus orang malah gak cocok dan yang ada kesel sendiri.

Mungkin ada segelintir orang yang bilang "sayang banget sekolah tinggi-tinggi ujung-ujungnya ngurus anak" itu terkadang sangat mengganggu pikiran gw tapi gw yakin Allah ngasih jalan yang terbaik.
Mungkin suatu saat kalau keadaan memungkinkan gw bisa berkegiatan lagi, ya kalo pikiran gw sih gak usah kerja di kantor seperti dulu, cukup ngajar aja jadi dosen dengan waktu yang tidak terlalu padat atau mengembangkan bisnis online gw menjadi lebih besar dan terstruktur dengan baik. Ya tapi itu kan baru rencana, ke depannya masih gak tau, Allah yang tau apapun yang terbaik.

Yang pasti sekarang ini gw akan fokus dan enjoy dengan kegiatan mendidik dan membesarkan Hiro, anak yang sangat gw sayangi.
Nah nah.. coba nih anak gw itu kan lucu banget (ya gw bilang lucu lah, kan emaknya wekekek) mana tega kl ditinggalin sama orang yang belum tentu bisa merawatnya dengan kasih sayang seperti  kita??











Setiap bulan gw selalu bikin milestones, dan untuk menulis setiap perkembangannya itu kan kita harus tau, disitulah gw merasa bangga ketika gw adalah orang yang paling tau apapun tentang anak gw,  rasanya amazing banget, gw banyak dibantu sama buku-buku dan artikel online untuk belajar tentang kehamilan dan bayi. Gak lepas jg nyokap gw yang selalu ngasih gw pencerahan kalo ada apa-apa. Alhamdulilah punya nyokap yang pinter dan multi talent (menurut gw) hihihi *muji orang tua sendiri boleh lah ya*
Selain itu, ada temen2 kuliah khususnya waktu S2 dan atau temen lainnya yang berprofesi di bidang kesehatan kayak ahli gizi, dokter, dosen kedokteran, perawat dll sehingga gw bisa konsul via chat atau telepon. 











Setiap bulan bawa Hiro ke posyandu, pertama-tama hiro gak ngerti jadi kita sebatas nimbang aja atau kalo pas waktunya imunisasi (kadang imun di RS juga)
tapi kemarin saat hiro udah mulai berekspresi, dia seneng banget saat posyandu karena ada banyak anak keil yang nyanyi dan main main, dia jerit2 kesenengan padahal saat itu masih 4 bulan dan itu bikin gw mikir kalau gw harus dampingin dia terus. kasihan sama beberapa anak yang didampingi neneknya atau pengasuhnya. mereka cuma iya2 aja dan sepertinya asal nemenin aja.

Jadi inti dari alasan gw melepaskan karir demi anak adalah : 
1. Dorongan suami 
2. Ingin sepenuhnya merawat anak, memberikan apapun yang terbaik untuk anak, mulai dari pola asuh, makanan, dll
3. Gak tega liat anak diasuh orang lain, dan ingin menyaksikan langsung tumbuh kembangnya.
4. Tidak ingin merepotkan orang tua
5. Tinggal bertiga dg suami dan anak, sehingga belum bisa mempercayakan anak dg orang asing 
6. Melanjutkan kuliah S3 dengan jurusan Parenting hehe (belajar banyak ilmu baru, ijazahnya dari Allah)  ~ always study until die
pokoknya pengen belajar terus dari manapun biar makin pinter soal pegurusan anak. 
7. Percaya bahwa berapapun itu rejeki yang dikasih Allah pasti cukup
8. Percaya bahwa pendidikan tinggi gw gak sia2 karena pola asuhnya pun jelas berbeda 
9. Ingin menjadi orang nomor 1 yang paling tau bangaimana anak gw
10. Orang boleh memberi masukan atau apapun, tapi tetap karena yang ngurusin gw ya gw yang berhak memilih apapun untuk anak dan Insya Allah gw gak akan kasih yang terbaik.
11. Kalau memang Allah ngizinin untuk gw berkarir, enterpreneur, atau apapun itu, Insya Allah dikasih jalan, jadi gak perlu khawatir.
12. Kesempatan ini gak akan dateng 2x

Gw memahami banyak ibu yang tetap bekerja meskipun punya anak. Pastinya mereka tetap full kok sayangnya tapi mereka punya alasan tersendiri, contohnya : 
1. Masih tinggal bersama orang tua, sehingga anak masih bisa dititipkan orang tua.
2. Kalaupun tinggal sendiri, tapi pengasuh anak sudah dikenal dg baik atau masih saudara, atau dari yayasan yang terpercaya.
3. Kondisi ekonomi memaksa ibu untuk ikut bekerja
4. Masih belum rela kehilangan karir demi anak
5. Lain-lain

Ya pokoknya pasti semua punya alasan dan baik fulltime ataupun working mom juga kasih sayangnya insya allah tetap full. 
Semangat buat semua ibu di dunia ini.. yaaayy💪💪
Read more »

 
Powered by Blogger