Tidak semua hal dalam hidupku tertuang di sini, dan biarlah jari jemari ini menuruti kata hati untuk menulis apa yang aku ingin tulis dan bagikan...
Salam
@orangerini :)
...WELCOME TO ORANGE BLOG...

Kamis, 12 Juli 2018

Pengalaman Pertama Pakai Kartu Indonesia Sehat (KIS)



Hai teman-teman, kali ini gw mau sharing tentang pengalaman pertama Hiro pakai Kartu Indonesia Sehat (KIS), dimana KIS ini merupakan pengembangan kartu keanggotaan BPJS Kesehatan yang disertai dengan beberapa perubahan seperti tambahan cakupan layanan dan perluasan wilayah penggunaan, serta beberapa perubahan lainnya. (Sumber: klik disini)
Gw udah punya KIS sejak lama, bahkan saat gw lahiran sebenrnya bisa pakai, tapi suami males ribet akhirnya pake uang pribadi. Begitu juga dengan hiro, punya KIS gak lama setelah lahir, tapi dulu hanya kami simpan aja, karena kita cukup males ribet dengan prosedur pasien BPJS yang biasanya dibikin ribet atau dijutekin pegawai rumah sakit, haha (Tapi pemikiran itu sedikit berubah kok, ternyata gak sekejam itu, ikuti cerita gw ya).
Sebelumnya kalau hiro sakit, dua kali dirawat pembayaran nya pake dana pribadi, lalu direimburs ke asuransi yang hiro punya, yaitu prudential (tabungan 3in1) .
Hanya saja coverage untuk kesehatan sangat kecil, karena pru-med (kesehatan) ini hanya manfaat tambahan, manfaat utama nya adalah untuk pendidikan, jadi wajar kalo gak cover banyak karena memang tujuan utama kami sebagai orang tua ya untuk invest dana pendidikan hiro, manfaat lain nya anggap saja bonus.




Berselang 2 bulan setelah dirawat karena tipes, hiro harus dirawat lagi karena disentri. Bukan soal uang yang kami pikir, tapi kasian sama anaknya, kok udah dijaga dengan baik dg makanan sehat dll masih kecolongan juga, apa kata orang. Eh tapi ternyata banyak orang yang support dan bilang ini cobaan. Ya memang sih, tugas kita sudah semestinya menjaga dan merawat dengan baik, tapi kalo jatuh sakit juga ya mau gimana, setidaknya kita udah berusaha. Hiro sakit setelah kami jalan ke bogor, mungkin karena tempat umum yang kami kunjungi ada yang kebetulan kurang steril dan kami gak sadar akan hal itu, entah bagian mana yg kecolongan.
Intinya manusia itu punya banyak resiko, termasuk resiko kesehatan (hihi udah kaya marketing asuransi ya bahasa gw).
Tanpa peduli apa kata orang dan karena di rumah hiro udah lemas, gak bisa pake obat yang sebelumnya dikasih dokter, kami akhirnya ke IGD (gak bs nunggu DSA nya praktek, kelamaan nunggu malam) karena hiro mulai dehidrasi. Sudah pasti dirawat inap, karena sebelum nya udah kontak dengan DSA nya hiro dan dia menyarankan hiro agar dirawat (padahal biasanya dia gak asal nyuruh rawat gitu selama bs rawat jalan). Dia khawatir hiro kena disentri karena foto feses yg gw kirim mengarah ke disentri dg lendir gitu dan hiro susah minum oralit atau cairan elektrolit lain seperti air kelapa dll jadi takut kekurangan garam darah (dan kekhawatiran bu dokter ini bener, setelah cek feses dll ☹️).

Back to the topic of KIS ya. Pas ngurus rawat inap, seperti biasa gw berniat pakai dana pribad, tapi dokter jaga IGD nanyain soal asuransi.
D : Asuransinya ada gak?
G : Pake pribadi aja, Ada asuransi pruden tp rembes di akhir, ada juga sih KIS tp gak pernah dipake.
D : Ya pake aja, lumayan bu.
G : Ribet gak dok, soalnya males kalo ribet hehe
D : Gak kok, tinggal saya bikinin surat nya aja, nanti syaratnya fotokopi KTP ortu, KK sama akta, bisa menyusul syaratnya yang penting ada kartu asli sekarang.
G : Wah boleh tuh dok.
Lalu dibuatkan surat pengantar, dan untuk pertama kalinya hiro dirawat tanpa keluar uang deposit haha..
Untuk fotokopi KK dan akta sorenya diambil di rumah, dan perlengkapan beres deh hehe.
Jadi di Rumah sakit tempat hiro dirawat ini pake KIS nya gak ribet, yang surat pengantar dari faskes 1 bisa, tapi kalo emergency harus segera dirawat, bisa dengan surat pengantar dokter yang periksa kita di RS itu. Ya untuk bisa semudah itu memang harus yang kondisinya gawat darurat.
Ada rasa sedikit senang sih karena bakal mengurangi pengeluaran yang biasanya lumayan besar, hahaha.
Kebetulan KIS nya hiro itu untuk kamar kelas 1,  kami upgrade ke kelas VIP biar lebih nyaman. Jadi nantinya kami hanya bayar selisih antara kamar kelas 1 dan VIP aja, selisihnya sekitar 250rb per malam kalo gak salah. Kalau ada obat yang gak dicover BPJS juga biasanya diinfokan.
Setelah hiro dapat cairan elektrolit lewat infus, dia mulai punya sedikit tenaga, gak lunglai seperti pagi hari. Feses dan darah udah diambil untuk cek lab. Nah malam nya DSA hiro visit, dan langsung bilang ke gw:

DSA : "Benar dugaanku kemarin, hiro kena disentri, ada darah samar juga di feses nya.. lalu hasil cek darah ada para thypi jg tapi gak hebat, sabar ya"
GW : Iya dok bener tebakannya, insya Allah sabar..
DSA: " Pengobatan nya mungkin agak lambat ya, karena kita gak boleh mampetin feses dengan paksa, jadi kita kasih antibiotik dll dan semua kuman dikeluarkan lewat feses, kalau dimampetin takutnya bakterinya berkembang biak di perut, lebih bahaya lagi.
GW : Ok dok, kasih yang terbaik aja buat hiro..
Setelah dokter visit, gw langsung mikir untung pake KIS, jadi mau agak lama juga cuma bayar sedikit dari selisih kamar, sisanya enggak bayar 
Singkat cerita, setelah 7 hari 6 malam hiro dengan serangkaian pengobatan di RS, hiro pun boleh pulang karena sudah gak ada demam tinggi dan intensitas pup udah jauh berkurang, ya bisa rawat jalan dan pemulihan di rumah.
Nah berapa nih habisnya? Kebetulan 2x ada obat yang gak dicover BPJS, harganya masing-masing 65rb dan 26rb langsung bayar di kasir, ya bisa terbilang murah lah. Salah satu obat itu sebenarnya dapet yang dicover KIS, tapi hiro gak cocok dan selalu muntah, makanya diganti yang rasanya lebih enak, tapi gak dicover KIS.

Lalu untuk keseluruhan, habisnya sekitar 6.800.000, dicover BPJS 5.300.000, dan kami bayar 1.513.000
Kalau kami gak upgrade ke VIP mungkin gak bayar sama sekali di kasir, hanya yang 2 obat tadi aja.  Dan rincian bill nya gak dikasih, jadi cuma dapet total aja.



Sebenernya setelah ini bisa juga sih lanjut reimburs ke prudential, untuk 6 malam bisa diganti sekitar 1, 2juta. Tapi sepertinya gak perlu, udah cukup lah.

Alhamdulilahnya, dari bagian administrasi, dokter, sampai suster-susternya juga baik banget, gak beda-bedain pasien BPJS atau umum. Dan satu lagi, memang ada satu orang yang suka bawa-bawa BPJS gitu. Contohnya waktu selang hiro mampet (S=Suster, G=Gw)
S :  "selang bpjs emang kayak gini nih suka susah"
G : "kalo susah ganti aja sus yang biasa, saya mau bayar kok"
S : " gak usah bu kita coba dulu aja"
(Dengan muka gak enak sama gw hahaha)
Setelah itu selangnya bisa bener, sampe hiro pulang dong, wew.

Tapi satu suster itu emang agak nyebelin sih dari awalnya juga, udah 3x dirawat, yang 2x dengan biaya umum dan 1x dengan BPJS gak beda jauh, yang baik dan ramah tetap seperti biasa, yang agak nyebelin ya begitu. Jadi intinya sih menurut gw tergantung pribadi orangnya.
Pas hiro mau pulang dikasihlah surat untuk kontrol 3 hari lagi, dengan dikasih catatan agar bawa persyaratan untuk BPJS yaitu fotokopi KK, KTP (ortu), akta dan KIS.
Tibalah di hari kontrol, paginya sebelum ke kantor, ayahnya hiro ambil antrian seperti biasa dan dapat nomor 2. Sorenya gw datang dan masuk ke poli. Alhamdulilah hiro udah sehat dan gw minta rekomendasi vitamin karena beberapa bulan belakangan hito lagi rentan jadi kayaknya perlu vitamin, setelah banyak ngobrol akhirnya dia putusin kasih SIM DHA dan sangobion sirup karena HB nya sempet turun selama 2 bulan ini, dari 12 ke 10. Setelah selesai konsultasi dan kasih resep, gw pun tanya soal persyaratan BPJS itu. (G = GW, D = Dokter)
G: Oh iya dok, ini saya bawa persyaratan BPJS dikasih kemana ya, soalnya baru pertama hiro pake ini buat kontrol.
D: Wah harusnya pas pendaftaran tadi, tapi gak apa2, nanti dibantu sama suster.
G: Oh gitu ya saya gak tau, tadi suami saya ambil antrian kaya biasa.
D: Gak apa2 kok, anak saya juga pakai  selagi bisa digunakan..
G: Kalau misalkan (ya jangan sampai sih ya dok) hiro sakit, berobat di poli anak dan harus dirawat lagi, berarti tinggal minta surat dari dokter aja ya? Atau gimana?
D: Kalau gawat darurat kaya demam di atas 40, diare akut dan udh lemas, dehidrasi, ibu hamil yang hampir pembukaan akhir, dan kondisi gawat lain bisa langsung. Tapi kalau masuk kategorinya gak gawat, ya harus ada surat keterangan/rujukan dari faskes 1 nya
G: Ribet ya dok? Faskes 1 hiro di puskesmas, kalau malam susah dong ya minta suratnya?
D: Gak ribet kok, sebentar biasanya. Tapi kalau mau bisa kapanpun pindah faskes aja ke klinik, karena klinik kan 24 jam
G: O gitu, makasih infonya dok
D: Sama2..

Lalu gw diantar suster ke tempat pendaftaran, ngasih 3 rangkap fotokopi persyaratan,, lalu bagian pendaftaran print data2 dan lain2, lalu dia masuk ke poli dan nyamperin gw lagi yg menunggu di depan poli.
Gw gak sempet nyamperin dokternya lagi karena pasien nya rame banget. Dan ada resep baru yang dikasih, kata susternya tebus yg baru aja, sama aja.

Lalu ke kasir lah gw, dan bener2 gratis lho termasuk jasa dokter dan pasien. Akhirnya gw pulang dan pas buka vitamin kok namanya beda, dapetnya curviplex (obat generik), oh i see, berati memang obatnya beda. Lalu gw whatsapp dokter nenny soal vitamin ini. Gw kirim foto obat yg gw dapet sama resep lama. Dia bilang dia lupa ada satu vitamin yg gak diresepin. Lalu gw tanya ini fungsinya sama apa gak, dan dia bilang sama aja, cuma ada beberapa kandungan yang gak ada, kaya DHA dll. Dokter nenny gak sempet jelasin karena pasien yang cukup ramai jadinya lupa. Ya gw sangat memaklumi itu, orang sibuk rawan jadi pelupa, gw pun jaman dulu masih sibuk kerja sambil ngajar, nerusin kuliah dan bisnis online juga pelupa malah masih kebawa ampe sekarang haha, oke skip. Akhirnya besoknya kami tebus si SIM DHA dan Sangobion syrup nya.

Jadi disini gw mau simpulkan , ternyata KIS atau BPJS gak seribet yang gw pikirin sebelum nya. Mungkin tergantung kebijakan rumah sakit nya juga kali ya. Gw merasa beruntung RS favorit gw disini sangat memudahkan pihak pasien baik BPJS atau asuransi lain (nampaknya gitu). Cuma ya memang kalo sakit nya gak gawat, harus mau ribet sedikit ke faskes 1.

Kalau untuk berobat biasa ke poli anak, umum atau spesialis lain nya gw masih lebih memilih untuk pakai dana pribadi aja. Alasan pertama adalah karena biar lebih cepat, dan insya Allah gak sering juga kan jadi gak terlalu berat bayarnya. Biasanya kalo ke spesialis habisnya sekitar 300-500rb, kecuali kalau ada cek darah spesifik atau lain nya bisa lebih. Sejauh ini sih paling kecil 300rb dan paling besar 700rb.
Untuk yang gak males sih bisa aja pake KIS/BPJS, kalau gak mau obat generik, bisa minta obat yang non BPJS. 

Gw pribadi sebenernya pengen banget bisa cocok sama obat generik, sayangnya gw gak seperti kakak dan adik gw yang cocok banget sama obat generik dari bidan atau puskesmas, gw harus pake obat paten, kan sebel.
Karena nya alasan kedua itu biar sekalian aja karena hiro pasti gak pake obat generik. Bukan berarti obat BPJS atau generik gak bagus ya, hanya saja hiro itu ngikutin gw, kurang cocok sama obat generik, jadinya suka muntah gitu.
Kalo yang cocok, beruntunglah kalian, manfaatkan asuransi kalian dg baik ya:)

Saran buat temen-temen yang juga punya KIS/BPJS kesehatan biasa tapi ragu mau pakai kayak gw, mulai sekarang fotokopi persyaratan yang banyak aja, dibikin beberapa bundel git,  jadi kalo lagi butuh cepet tinggal ambil deh. Persyaratan sekali pakai itu fotokopi KTP, KK, Akta, dan kartu BPJS itu sendiri dibikin 3 rangkap.
Nah, kalau untuk rawat inap gw lebih memilih pakai si KIS ini, tapi tetap kondisional sih, kalau masih memungkinkan dan gak sulit ya pasti pakai KIS, karena dicover semuanya dan itu sangat meringankan banget. Tapi kalau emang ribet ya pakai biaya pribadi, cuma setelah merasakan manfaat KIS yang lumayan meringankan biaya rawat inap ini, berharap nya sih pakai KIS aja.
Lebih berharap lagi gak usah ada sakit lagi amiin. Mungkin kalau udah siap hamil kedua, bisa juga diperhitungkan lahiran pakai KIS ini, tinggal nambah upgrade kamar ke VIP aja biar lebih nyaman. Lumayan banget kan biaya lahiran jaman sekarang, berasa banget waktu lahiran hiro habis 20jutaan pake tabungan pribadi (suami wkwk) , coba pake BPJS kan lumayan, hihihi.
Oh ya, agak out of topic ya.. hmm yah gak out banget sih masih agak nyambung hehe. Jadi kemarin liat di story instagram nya @jouska_id soal honor dokter dari pasien BPJS emang lebih kecil dan ada beberapa pihak medis yang curhat akan kegalauan nya soal honor disandingkan dengan kemanusiaan dan dedikasi nya untuk masyarakat.

sumber ( instagram @jouska_id )

Tapi gw rasa itu memang udah konsekuensinya begitu, mungkin memang ada rasa kecewa untuk beberapa pihak, tapi kalau dia bisa membantu banyak orang, gw rasa kebahagiaan dan kebanggaannya tak ternilai. Insya Allah rejeki dokter pasti lebih banyak gak cuma dari situ. Di sisi lain, dia akan dapat pahala yang sangat besar untuk ini.
Untuk teman-teman semua juga jangan nunggak yah bayar nya  biar pemerintah juga gak nunggak juga bayar untuk rumah sakit, dokter dan semuanya jadi meminimalisir adanya kekecewaan beberapa pihak.
Semangat yah semua, semoga ceritaku bisa bermanfaat, khususnya buat yang sama2 ragu menggunakan Asuransi dari pemerintah ini ❤️


Thanks for reading ya guys..
Kalau ada kritik, saran, atau info tambahan boleh banget di share ya..  ❤️
-@orangerini-
Read more »

Jumat, 18 Mei 2018

Toilet Training Hiro


Halo manteman, kali ini gw mau sharing tentang bagaimana hiro menjalani toilet trainingnya, yiha.

Baik, gw ceritakan mulai dari pemakaian diapers ya. 
Awal hiro intens pakai diapers itu usia 4 bulan (sebelumnya jarang banget karena masih unyil banget dan bisa anteng di tempat). Kenapa 4 bulan?  karena hiro udah mulai guling-guling gak mau diem, jadi takut pipisnya berantakan, atau bahkan kemakan sama dia yang suka ngemut segalanya. Tapi siang dilepas biar kulitnya istirahat juga, dengan catatan musti sigap dan teliti kl dia pipis. Kalau malam pakai cloth diaper (clodi) biar lebih ramah kulit, ramah kantong, dan ramah lingkungan. karena bisa dicuci dan dipakai lagi, hidup go green, hidup hemat!! Ahhaha.


Oia kalo ada yang mau beli clodi bisa banget kok intip di Instagram @orangemado (iklan dikit boleh ya ✌️).
Oke, back to the topic, ini berlanjut sampai hiro usia atau 18 bulan, bersamaan dengan clodi yang udah mulai gak dipakein karena mulai sempit. Ya, karena setelah 4 bulan itu ada fase merangkak, jalan, lari dan sebagainya, jadi kalau tiba2 pipis, gw khawatir kepleset dan ada sedikit rasa males kalau sehari musti puluhan kali bersihin pipis, belum lagi gw bukan pembersih yang baik, kalau masih kotor dan berbakteri, nanti gw salah juga haha #dilema. Tapi ada juga yang konsisten gak pernah dipakein diapers, dan gw salut banget, karena orang itu pasti telaten.

Lalu saat usia 18 bulan,  hiro mulai bisa menunjukkan gelagatnya kalo udah mulai merasa "kebelet pup" dengan mojok dan gak mau diganggu. Lalu keluarlah suara ngeden dan eek nya pun ikut keluar. Saat itu, untuk pipis dia masih asal pipis aja. Tapi intensitas pipis nya udah mulai gak sering, tapi volume nya sekali pipis banyak. Dari situ gw mulai mengurangi pemakaian diapers, terlebih udah ga pake clodi, sekalian itu mengurangi budget kan hahaha.
Sebelumnya gw udah mulai browsing nyari potty training yang cocok sih, tapi ayahnya hiro bilang itu gak perlu, jadi gw skip dan ngajarin (dengan angot-angotan) di toilet aja. Maksudnya pup dan pipis di toilet dg berdiri. Dan hiro gak nyaman kalo disuruh pup atau pipis di kamar mandi, minta keluar terus, baiklah. 

Usia 24 bulan, hiro bener2 lepas diapers kalo lagi on, hanya pas tidur aja pakai diapers
Gw gak yakin bisa ngajarin dia, udah ciut duluan hahaha. Saat itu dia kalo dibawa ke toilet bawaan nya pipis terus. Wah peningkatan nih gw pikir. Dari situ gw mulai semangat. 

Contohkan langsung
Lalu mulai saat itu, ayahnya mulai kalo pipis diliatin ke hiro. Kalo bagian gw ngeliatin pas lagi pup. 
Jadi beberapa kali gw pup ga tutup pintu. Dia lumayan tertarik dan penasaran dan ingin coba juga. Yasss. Setelah itu, gw mulai ajak dia mandi di kamar mandi, sebelumnya di lebih sering mandi di luar degan bak karet dan mainan.
Selama mandi di kamar mandi, dia suka kalau pipis mempraktekkan ayahnya pipis, tapi kalau lagi di ruangan lain, dia bilang pipis, tapi pas udah keluar, alias ngompol  *plak.
Kalau pup, dia sering bilang mau pup di closet, sedangkan kloset di rumah kami kan jongkok yah, jadi gw ngeri dia kejengkang (what the meaning of  kejengkang;? Haha).
Akhirnya, kita putuskan untuk beli potty training karena kami rasa dengan kelakuan hiro yang seperti itu, dia udah sangat siap. 
Kita memilih produk IKEA, karena selain store nya dekat, model nya simpel, bahan nya pun menurut kami cukup berkualitas. Harganya 149ribu rupiah. 





Bagaimana setelah kami beli? 
Hiro sangat excited dengan si potty training ini, semangat luar biasa sampai-sampai pup nya selalu dia liat dan dia bilang mirip bulan, padahal gw udah gak tahan sama baunya ahaha (demi anak gw tahan2in deh) . 
Dan hari itu juga dia sangat semangat untuk pup di potty training, lalu berlanjut terus tanpa pernah pup di celana lagi, sampai sekarang. Good job, nak.




Ini video hiro yg pup dengan riang, diawali dengan menyanyi, dan ekspresi tiba-tiba berubah ketika pup keluar, hahaha.



Nah soal pipis gimana? Pipis awalnya dia masih belum terbiasa, beberapa kali ngompol, tapi terus kami beri semangat setiap hari. Lalu dia bisa menahan tapi sedikit keluar duluan pipisnya di celana, lama2 dia bisa bener2 nahan sampe keluar pipis di potty. Sekitar seminggu setelah beli, dia gak pernah ngompol lagi dan pipis di potty
Lebih sering pipis di potty sih, paling kalau mandi, dia pipis dengan gaya berdiri di depan kloset.

Ada sedikit penyesalan disini, andai beli lebih cepat, mungkin dia bisa lebih cepat bisanya, tapi lebih baik telat daripada gak sama sekali, right?

Toilet training ini belum selesai, untuk tidur siang udah mulai gak pake diapers karena sebelum tidur gw mulai biasakan dia pipis, tentunya di bawa ke toilet agar hasrat mau pipis itu tiba. 
Untuk tidur malam, menyusul bisa setelah 3 hari. Jadi pas mau tidur malam hiro pakai diapers, tapi tetep minta pipis. Akhirnya gw coba lepas pas tidur malam, gak pake perlak tapi pakai kaya kain di bawahnya (jaga-jaga ngompol). Tapi alhamdulilah sampai pagi hiro gak ngompol, dan pipis setelah bangun tidur di potty atau kadang langsung di kamar mandi.


Nah, jadi PR nya tinggal kalau bepergian nih, masih pakai sih, walaupun biasanya dia malah gak pipis lho. Nunggu pulang baru pipis. Mau coba pake pispot yang buat travelling tapi belum terlaksana, doain lancar ya. kalau lancar akan diupdate di postingan ini soon.

Update :
Sekarang hiro kalo bepergian udah gak pake diapers lagi lho. Yeay, ya selang beberapa minggu aja sih dari gw nulis ini. Karena awalnya dipakein diapers tp kalo pipis nyaroi toilet, jadi gw coba pergi gak pake dong, dan ternyata berhasil dan sekarang udah no diapers lagi. Dan gak jadi beli pispot juga hehe. Alhamduliah. 

By the way, untuk anak seperti hiro, toilet training lebih mudah dibanding menyapih lho, gw cukup hopeless coba cara ini itu untuk menyapihnya. Doakan ya, kl udah berhasil pasti akan gw ceritain di blog ini. (Update : udah berhasil nyapih di usia 2 tahun 10 bulan, cuma belum sempet selesaikan  tulisan hihi) 

Sekian dulu ya sharingnya, thanks for reading ya 


Warm hug 
-@orangerini-
Read more »

Rabu, 04 Mei 2016

Catatan MPASI Hiro ~6-12 Bulan~

Hai guys, dalam tulisan kali ini, gw mau sharing  tentang menu MPASI (Makanan Pendamping ASI) anak tersayang, Hiro. Awalnya karena gw hobi foto dan posting makanan Hiro selanjutnya banyak temen yang tanya resep MPASI hiro, ya gak ada salahnya berbagi di sini, meskipun sebenernya gw masih belajar juga. Siapa tau kalau ada masukan dari yang lebih tau bisa dibagikan di sini biar tambah wawasan (ngarep) 😁.
Oke sebelum menginjak 6 bulan gw udah mulai disibukkan dengan "berpikir" (cie berpikir aja sibuk) tentang persiapan ber-MPASI. Jadilan gw dan suami mulai ke store bayi terdekat serta "ngonline".
Satu demi satu kita beli, tapi ya tetep sih jauh dari kata komplit hehehe. Tapi gak apa2, itu kita siapin sejak hiro usia 5 bulan jadi masih banyak waktu, bisa sambil ngejalanin juga kok belinya. 

nah ini yang gw dan suami siapin untuk persiapan MPASI Hiro : 

Gw beli buku MPASI (homemade pastinya) di @bukuwanita, beli cup untuk simpan makanan, bottle with spoon hbtuk minum jus, sleber udah ada sih, food grinder, dan tempat makan + sendok. 
Niat mau beli slow cooker tapi buat apa pula, gw udah resign, pasti bisa fokus  buat tanpa waktu lama, jadi buat apa pakai slow cooker semalaman, selain itu kami emang kalau beli barang yang non listrik atau low watt hihi.

Oke singkat cerita, akhirnya Hiro berusia 6 bulan, senangnya hatiku. 
Pertama gw kasih puree melon * ASI tapi kok pake food grinder kurang halus, karena baru perkenalan jadi harus halus dengan tekstur yang konsistensinya cair. Heuheu, akhirnya gw beli hand blender, food grinder dipakai untuk buah/makanan yg memang teksturnya udah halus kaya pisang, kentang, alpukat, dll.


selanjutnya kita beli tupperware untuk tambahan tempat makan hiro sekligus untuk bawa makanan kalo lagi pergi. ukurannya pas.

Sebelum menulis menu ataupun resepnya gw mau sedikit cerita nih. Beberapa orang menganggap membuat MPASI homemade itu ribet, ya awalnya gw juga sempet mikir gitu tapi seribet apapun akan tetep gw lakuin. Seiring berjalannya waktu, ternyata pemikiran ribet itu sama sekali gak bener, apalagi kalo kita bisa menyiasatinya.
Gak setiap hari harus belanja juga, gak harus sehari 3x untuk masak juga dan gak ribet juga ternyata, justru fun  banget.
Kalo lagi bingung atau malas belanja, kita bisa manfaatin apa yang ada di kulkas. Sekali masak bisa 2-4 porsi, dan penyimpanan serta menghangatkan makanannya pun gak ribet kok.


~~~MPASI 6 Bulan Hiro

Nah ini dia beberapa MPASI awal hiro

Kalau makanan di atas resepnya sih mudah, 
kalau buah (alpukat, pisang, pepaya,melon,dll) tinggal dipotong haluskan, campur ASI secukupnya sampai teksturnya pas.
Kalau umbi, sayur dll (jagung, kentang, ubi, labu, dll) rebus atau kukus dulu, haluskan, campur ASI secukupnya sampai teksturnya pas.

untuk puree tunggal buah/sayur gw kasih sekitar 10 hari, selanjutnya bergantian antara tunggal dan kombinasi. 

~~~Bagaimana dengan gula atau garam sebagai penambah rasa?

Sampai usia 1 tahun usahakan jangan kenalkan gula dan garam terlebih dahulu.




~~~ Info :
Oh iya, kentang bagus banget juat perkenalan, disamping rasanya yang enak, teksturnya lembut, karbohidrat tinggi, diapun sangat mudah dicerna.

Selama 1 bulan, Hiro makan 2x sehari (selanjutnya 3x sehari dengan selingan buah/camilan 2x sehari~ dijelaskan lebih lanjut pada MPASI 7 bulan)

Untuk jagung, pasti gw saring dulu karena kulit luar jagung yang seperti plastik gak halus diblender.
Selain itu ada anak tetangga kakak gw yang berhari2 gak BAB ternyata karena si kulit jagung itu menyumbat saluran cerna. 

~~~Penyimpanan MPASI
1. Kalau hanya 1x24 jam disimpan di kulkas bawah saja, 

2. Kalau disimpan lebih dari itu ada baik ya diletakkan di freezer dengan wadah yang kedap udara (kalo gw pake tomee tipee dan tupperware) 

3. Jika akan disajikan besok hari, malam nya dikeluarin dari freezer dan cairkan dulu di kulkas bawah. 

Lama penyimpanan : 
1. Kalau buah atau bahan yang gak dimasak gw maksimalkan 1 bulan, tapi alhamdulilah sebelum seminggu selalu udah dimakan. 
2. Kalau makanan matang yang udahdirebus, gw maksimalkan seminggu, tapi alhamdulilah gak sampe 3 hari udah dihabiskan. 

Cara menghangatkan : 
makanan yang sudah dicairkan direndam dg air hangat di mangkok, bisa pakai microwave atau alat khusus penghangat makanan bayi (baby food warmer) 

~~~ Puree Kombinasi

Puree Kentang Wortel Seledri

2porsi
Bahan : 
2 buah kentang ukuran kecil 
1 buah wortel ukuram sedang
2 batang daun seledri 
Air secukupnya 
Cara membuat : 
Kukus semua bahan, tambahkan air matan, blender.
Kalau malas boleh juga direbus (gw juga lebih sering direbus) tapi air rebusannya diikutkan diblender.

ini sebagian besar dari isian sayur sop ya guys,dan yang paling gw suka adalah seledri nya, wangiiiii.

Puree Tempe Brokoli Wortel

Puree tempe brokoli wortel (untuk 2 porsi) : 
1 potong tempe, iris dadu
1 buah wortel uk kecil (setengah uk. sedang), potong kecil2
1/2 buah tomat, buang biji dan kulit, potong
250gr brokoli (atau sesuai selera) potong
kaldu (hehe saat itu kaldu hiro lg gak ada) 
Cara membuat : 
Kukus atau rebus semua bahan sampai matang (dahulukan wortel) dan campur kaldu, lalu haluskan dg blender, sajikan hangat. 

Puree Brokoli kentang wortel jagung




Puree Kentang Wortel Bayam Jagung

Bubur Tahu Wortel


Bubur Kacang Hijau + Pisang Ambon

Bubur Kacang Ijo + Pisang Ambon : (3 porsi) 
bahan : 
kacang hijau 3 sdm (rendam selama 1-2 jam) 
1 buah pisang ambon matang, potong2
cara membuat : 
rebus kacang hijau yang sudah direndam dg air bersih dalam panci sampai matang
masukkan pisang ambon 
angkat, blender dan sajikan.
*info ; 
Untuk sarapan hiro kalo udah lebih dari 7 bulan blendernua kasar, atau pisangnya bisa dipotong kecil2.

~~~~~
Sebelum berlanjut ke MPASI 7bulan+, gw mau sharing pembuatan kaldu, diantaranya kaldu ayam, sapi, ikan, sayuran.
Kaldu disini berfungsi untuk penambah rasa gurih, lemak, serta sari2 makanan yang baik untuk bayi. cmiiw ya ^_^






~~~MPASI bayi 7bulan +

Yak mulai 7 Bulan, MPASI hiro udah mulai ditambah protein hewani, yeay.. Ada beberapa pendapat, seperti WHO standard nya 8 bulan, ada juga yang dari 6 bulan juga boleh dan 7 bulan. Gw memantapkan untuk memberinya di usia 7 bulan dengan alasan penyesuaian alat cerna selama 1 bulan Insya Allah sudah mulai siap, alhamdulilah sejauh ini tidak ada masalah (jangan sampai) hehe.
Untuk bahan makanan sampai nanti 1 tahun sih mungkin sama, hanya penungkatan teksturnya aja yng beda, 7 bulan masih cukup halus mendekati kasar, 8 bulan bubur kasar atau tim saring, 9 atau 10 bulan nasi lembek, nasi campur, atau nasi tim.
Niatnya sih 1 tahun pengen coba nasi biasa, tapi nanti di tulisan ini akan terus diupdate.
Oke mari kita kembali ke menu.

Bubur Hati Bayam Wortel
Hehe menu ini familiar banget yah, apalagi buat para orang yang udah berumur sering ngomong "kasih ati kasih ati" 
Gw pasti kasih tapi selang seling dengan menu lain.
Bubur hati bayam wortel, awalnya sempet males karena takut amis, tapi akhirnya masker lah yang membuat gw tahan hehe. selain itu gw juga pakai bumbu dapur biar lebih gurih dan wangi jadi amis nya gak kecium. 
Berhasil, baunya gurih banget. Nah tapi tetep agak amis setelah hiro selesai makan, di sekitar mulutnya, karena habis makan dia mandi, maka dengan cepat amisnya pun hilang. 

Bahan 2: 
1 buah hati ayam, bersihkan, rebus
2 sdm beras (atau 4sdm nasi putih)
wortel 
bayam
kaldu ayam
secukupnya : 
sereh 
daun jeruk
salam
jahe

cara membuat : 



Bubur Ikan Kembung


Bubur Nila Merah


Bubur Tuna Beras Merah
Ini termasuk ke dalam bubur kasar, gw udah mulai kasih mendekati usia hiro 8 bulan agar hiro bisa merasakan lebih jels tekstur makanan.

Bubur Ayam Tomat

Bubur Ayam Keju

Bubur Tempe Buncis Keju


Bubur Labu Gembira


Bubur Tuna Keju Bayam


Bubur Tempe Keju Bayam

Bubur Tofu Caisim

Kentang halus dg keju & wortel




Bubur Labu Tahu


Nasi Sapi Buncis Tomat
Waktu 7 bulan masih blender cukup halus tapi gak halus banget, 8 bulan udah mulai kasar.

Nasi Brokoli Tumis Ayam
ini sebenernya bubur kasar, entah kenapa agak kurang jelas kekasarannya yah di foto hihi.

contoh menu harian hiro : 
biasanya sarapan dikasih yang gak terlalu berat, karena kalau makan nasi cenderung gak habis, kalo yang lembut dan gak terlalu berat habis (kacang hijau, buah berkarbohidrat, umbi, dll)
untuk siang dan sore karbo nya bisa dari nasi terkadang kentang, plus sayur, kaldu, dan protein (bisa hewani atau nabati) 
intinya minimal 2x dia dapet protein, pagi boleh juga tapi terkadang gak juga gak apa2.

Bubur Kacang Ijo + Pisang Ambon reaepnya udah di atas yah, yg pasti untuk 7 bulan ke atas airnya jangan terlalu banyak dan blendernya kasar aja jangan terlalu halus.

Nasi Brokoli Ayam Tumis (3 porsi) 

Bahan2 : 
2 sdm beras (atau nasi matang 4-5sdm)
kaldu sapi secukupnya (bisa kaldu lain)
unsalted butter (UB) secukupnya
daging ayam 100gr (1 potong) iris kecil2
brokoli 100gr (atau secukupnya)
1 siung bawang putih, geprek iris
2 butir bawang merah, iris

Cara Membuat : 
masukkan UB dalam wajan teflon
masukkan bawang merah, putih hingga harum
masukkan ayam cincang hingga matang
angkat. 

kukus brokoli (atau rebus menggunakan air campur kaldu) 
masukkan nasi matang (jika menggunakan beras, rebus beras hingga matang rerlebih dahulu)
angkat dan campur dengan tumis ayam, 
blender & sajikan. 
Bisa juga gak diblender, tapi masak yang lama yah sampai jadi nasi lembek.

 Labu Parang + Bayam tabur Keju
Kebetulan waktu itu dikasih labu parang gede banget, jadilah menu sarapan hiro pakai labu parang. 
Bahan2 (untuk 3 porsi) 
200gr labu parang, potong dadu
bayam secukupnya 
keju secukupnya (kalau belum setahun kalau bs yang plain ya) 
Cara membuat : 
rebus potongan labu hingga empuk sambil masukkan bayam. 
setelah semua matang, buang sedikit airnya, blender. 
beri parutan keju di atasnya, sajikan.

Kentang Brokoli tabur Tumis Tuna


Nasi Wortel tabur Tuna

Belum bisa move on dari tumis tuna hehe. Hiro nya juga suka, dan yang pasti ini ngabisin stok yang ada di kulkas, bahan2nya cuma sedikit. 😁

Bahan2 (3 porsi) :
beras putih 2sdm (atau nasi matang 4sdm)
wortel sedang 1buah
tuna 100gr (atau secukupnya)
Unsalted butter/margarin secukupnya
1 siung bawang putih, geprek dan iris
2 butir bawang merah, iris

Cara membuat : 
tumis tuna
masukkan UB/margarin, bawang merah dan putih dalam teflon hingga wangi, masukkan tuna cincang, angkat setelah matang (jangan sampai terlalu matang) 

masukkan wortel dalam air hingga matang (atau setengah matang), masukkan nasi matang. 
(kalau pakai beras, masak berasnya dulu sampai matang yah)
blender campuran nasi dan wortel (usia 7 bulan agak halus, mulai 8 bulan kasar aja)
taburkan tumis tuna, sajikan.

Nasi Tuna Sayur
Menu tuna lagi hehe, maklum sayang sama stok, jadi cobalah pake menu lain hehe 
Bahan2 (4 porsi) : 
3sdm beras (atau 4sdm nasi matang), kalau hiro pakai merah campur putih
bayam secukupnya 
1buah wortel uk sedang, iris
150gr tuna, cincang halus
1 siung bawang putih, geprek dan cincang
2 butir bawang merah , iris
butter/margarin (kalau bisa yang tawar) 
Cara membuat : 
masukkan margarin, bawang merah dan putih dalam teflon hingga wangi, masukkan tuna cincang, angkat setelah matang (jangan sampai terlalu matang) 
masukkan wortel dalam air hingga matang (atau setengah matang), masukkan bayam dan nasi matang. 
campurkan dengan tumis tuna, blender dan sajikan.

Nasi Merah Ayam saus Kabocha

Nadi Merah Bayam Wortel tabur Hati Ayam Keju

Nasi + Wortel + Bayam + orak arik telur

Mulai usia 8 bulan hiro udah mulai selang seling bubur kasar dan nasi lembek.. usia 11 bulan baru mulai coba nasi pulen biasa.. 
Gak semua mpasi hiro gw masukin di blog ini karena memang ada beberapa yang gak sempet difoto karena repot hehe.. 

Beberapa foto nyusul ya
. 😀



~~ MPASI Selingan
Selingan cenderung adalah buah




Memang mpasi yang gw kasih ke hiro jauh dari kesempurnaan, maklum baru pertama juga.
Tapi alhamdulilahnya support dari banyak pihak membuat gw tetep semangat untuk memperbaiki diri agar bisa memberikan yang lebih baik lagi 😍

Untuk mpasi 1-2 Tahun nya akan ditulis terpisah ya.. 
Link nya disini 
Read more »

 
Powered by Blogger