Tidak semua hal dalam hidupku tertuang di sini, dan biarlah jari jemari ini menuruti kata hati untuk menulis apa yang aku ingin tulis dan bagikan...
Salam
@orangerini :)
...WELCOME TO ORANGE BLOG...

Selasa, 08 Mei 2012

Untuk Almarhum Papa, Kali ini Gw Lebih Tegar

Guys, rasanya canggung banget untuk gw panggil beliau "Almarhum" tapi inilah kenyataannya...
Setelah lama gak blogging, gw pengen mencurahkan perasaan gw sepeninggal bokap gw.
Selepas bokap gw pensiun pada tanggal 1 Agustus 2010, dia mulai merasakan ada sesuatu dalam perutnya, dan akhirnya paling berobat ke dokter biasa saja. sampai pada akhirnya satu tahun kemudian, dia mulai dibawa ke pengobatan alternatif sampai dirawat di rumah sakit walau hanya beberapa hari. Akhirnya tanggal 12 maret 2012 dia dirawat lagi di Rumah Sakit Sari Asih Serang, kemajuan gak kunjung ada, gak ada penyakit yang dideteksi, sampai pada akhirnya dokter bilang bokap gw kena tumor hati. tapi selang beberapa hari tiba-tiba dia divonis kanker hati stadium 4. kaget dan sedih sih pasti, cuma gw gak percaya aja, karena kok dari tumor ke kanker stadium akhir. akhirnya bokap gw dirujuk ke RS Kanker Dharmais Jakarta, karena dari Pihak Sari Asih gak menyanggupi untuk menangani. Setelah 17 hari di Sari Asih, akhirnya bokap gw pulang ke rumah selama 1 malam. dan keesokan harinya, tanggal 29 Maret 2012, bokap gw dibawa ke RSKD (Rumah Sakit Kanker Dharmais). Gwpun akhirnya nginep disana nemenin nyokap gw.
Sakit rasanya menahan air mata ketika masa pensiun bokap gw dibumbui dengan rasa sakit itu, padahal waktu dia masih aktif kerja, rasanya gak pernah jatuh sakit yang agak berat, paling batuk dan flu aja.
Selama dia dirawat di dharmais, gw merasa ini adalah kesempatan gw untuk  menjaga bokap gw secara intens.
walau rasanya badan ini mau pingsan remuk dan hancur karena kegiatan gw padat, mulai dari kerja, kuliah S2 dan ngajar, belum lagi ngurusin online shop gw. rasanya pengen gw hentikan semua itu dan fokus ke bokap gw, tapi semua gak semudah membalikkan telapak tangan, jadi gw coba menjalani dengan ikhlas, walau agak sulit.
Bokap gw pernah bilang : Gpp kok tetep kerja dan kuliah aja, walaupun pulang mlm, yang penting pulangnya kesini"
Kian hari kondisi bokap gw kian menurun, sampai akhirnya hasil lab itu keluar..
bokap gw mengidap kanker yang berpusat di lambung, tapi udah menyebar ke hati, paru-paru dan usus, Lebih tepatnya lagi komplikasi.. Jenis kankernya ganas dan udah menginjak stadium 4 alias stadium akhir. saat gw tau vonis itu rasanya bercampur entah jadi apa perasaan ini, semua konsentrasi gw membuyar dan  tiba2 hati dan tenggorokan ini seperti tercekik dan tertimpa batu tajam. tangis ini gw tahan sampai akhirnya gw menangis di kamar mandi rumah sakit.
Bokap gw hanya tau dia kanker dan gak tau stadium atau jenis kankernya. kita gak mau bikin dia kepikiran dan gak punya semangat.
Semenjak vonis itu, gw dan keluarga berusaha untuk siap dan iklas menerima apapun yang terjadi, tapi semua cara harus tetap diusahakan untuk mendapat hasil yang terbaik. karena semua itu adalah rahasia Allah, stadium 4 pun bisa jadi benar2 sembuh kalau udah jalan Allah. gw dan keluarga hanya menyiapkan mental untuk kemungkinan hal terburuk. Tapi semangat untuk merawat dan menyembuhkannya harus tetap besar.
Doker bilang (Padahal ini dokter spesialis kanker), "saya bingung harus melakukan tindakan apa, kalau sudah menyebar seperti ini, operasi rasanya tidak mungkin, sinarpun tidak mungkin karena titiknya sudah menyebar, hanya kemo yang memungkinkan dilakukan, tapi melihat kondisi bapak, rasanya gak bisa. hanya hidayah dari Tuhan yang sangat diharapkan untuk kesembuhan bapak"
Albumen  dan HB bokap gw sangat rendah, kakinyapun bengkak. Rumah sakit ngasih albumen, darah dan asupan makanan cair, karena bokap gw gak mau makan, tapi tetep aja sulit untuk membuat kondisi lebih kuat.
selama satu minggu kebingungan dokter, bokap gw hanya diusahakan untuk ditingkatkan keadaannya menjaidi lebih baik agar bisa di kemo teraphy, tapi tiba2 kamis, 26 April, bokap gw minta pulang hari jumat, kekeuh banget guys.
nyokap gwpun mikir okelah di RSKD juga cuma pemulihan dan gaka da tindakan, jadi gpp dibawa pulang dulu di Serang, dg syarat di Rumah Sakit. om gw yang di Serangpun ngurus booking kamar di Rumah sakit di Serang sementara seluruh administrasi di RSKD diselesaikan.
Jumat malam, 27 April 2012 jam 19.30 pun administrasi RSKD selesai.
gw ke rumah sakit untuk mengantar, karena besoknya gw ada ngajar kelas tambahan di UNAS.
tapi gw gak tega banget liat bokap gw yang kayanya pengen gw ikut. gw pun akhirnya ikut ambulance ke Serang dengan niat jam 6 pagi gw pergi ke jakarta lagi.
Yap jumat malam sabtu bokap gw sampai di RSUD serang ruang VIP 8 paviliun Mina. Suasananya angker sumpah anker banget guys... gw takut asliii...
gw baru bisa tidur jam 1 pagi dan jam 2.30 bokap gw minta gw bangun, dan nyokap gwpun tidur.
jam 2.30 sampai subuh gw jagain bokap dengan sesekali tidur ayam, tapi dipanggil lagi sama bokap yang saat itu mengeluh kesakitan sambil berdzikir.
gw diminta mijit kaki, mengelus perut, dan jadi sandaran duduk.
badan udah remuk banget rasanya, tapi dibanding sakitnya bokap gwm gw gak ada apa2nya.
jam 4.40 pagi bokap gw minta gw bangunin nyokap. gw bilang nyokap lagi tidur kasian paa.. kata dia, gpp mau ngasih tau wasiat.
nyokap pun bangun dan kita berdua mendengarkan wasiat itu.
gw tau semua manusia akan meninggal, pernah bokap gw koma, tapi akhirnya sadar sampai beberapa lama. gw pikir wasiat yang dia ucapkan bukan untuk hari itu dia meninggal.
walau berat rasanya gw mau pergi, setelah gw berpikir " kalo gw gak pergi, gw gak enak ama mahasiswa dan prof" tapi kl gw pergi gw takut bokap gw meninggal" dan finishing pemikiran gw adalah "takdir udah ditangan Allah, kalo gw ditakdirkan untuk tetap di RS hari itu, pasti ada aja sesuatu yang menghalangi gw"
gwpun minta izin sama bokap, "pah, aku mau pergi ngajar boleh?? ' dia jawab "iya gpp, nanti ati2 yaa"
berat banget sih, tapi ini udah kewajiban gw.
sebelum gw sholat subuh, gw tanya, "pah udah sholat?" katanya "udah" alhamdulilah sholat 5 waktu gak pernah ia tinggalkan walaupun dengan tayamum dan sambil tiduran.
setelah gw siap dan pamitan, dia bilang ati2 ya rin dan setelah gw pergi, gw balik lagi dan bilang "pah aku minta maaf ya" dan dia bilang iya sambil ngangguk dengan pandangan yang agak kosong.
di sepanjang jalan gw sedih dan pengen nangis, perasaan ini rasanya udah gak karuan. sampe gw update twitter perasaan gak enak.
pas gw sampe kosan, gw disuruh balik lagi, dan itu terbukti.. feeling gw gak salah.
akhirnya gw batalin ngajar 30 menit sebelum kelas dimulai.
gw langsung balik ke rumah dengan perasaan sedih dan gak ada nafsu untuk makan sama sekali. ada perasaan nyesel gw pergi, tapi ini udah jalannya.,
sedikit penyesalan tapi banyak hal yang gak  gw sesalkan, terutama dalam mengambil hati bokap gw.
bokap gw adalah tipe orang yang susah dibuat seneng, tapi belakangan ini rasanya gw bahagia banget, sekecil apapun yang gw lakuin bisa membuat dia seneng.
Waktu kecil gw adalah anak yang paling deket sama dia, waktu kuliah dia selalu mengkhawatirkan gw, sering nelpon  terlebih awal-awal kuliah, saat gw jadi ketua himpunan dan gw dapet beasiswa, dia terlihat bangga,,,, selanjutnya pas gw lulus dan gw langsung dapet kerja, dia bahagia banget... gw lanjutin s2 dengan biaya sendiripun membuat dia terlihat sangat bahagia.
walalupun gw hanya bisa membelikan dia sendal waktu lebaran, sendal kesehatan (sebenernya dia nglarang karena mahal dan gw lagi biayain kuliah gw, tp gw tetep paksain, alhamdulilah gak nyesel :D), dan baju2, namun barang itu selalu dia pakai dan dia jaga, terlebih di depan gw, dia selalu bisa membuat gw merasa apa yang gw kasih itu berarti,,, *terharu*
penyesalan yang terjadi gak seberapa karena Tuhan udah ngasih keadilan buat gw, dan memberikan banyak kesempatan untuk membuat dia bahagia...
hanya saja gak sampai gw lulus S2 dan menikah dan sampai dia menimang cucu. tpi ini adalah masalah waktu yang gak mungkin bisa dipaksakan juga..
sekarang meskipun sedih, gw gak boleh terlarut dalam perasaan itu, gw harus tegar dan semangat untuk meraih masa depan yang dulu dia harapkan...
yang gw lakuin untuk dia adalah selalu mengirim doa, sholat dan yasins elalu untuknya, itu pasti jauh membuat dia bahagia di alam sana..
semoga semua yang beliau harapin dari gw dapat terwujud dan diberikan kelancaran... aminnnn



4 comments:

joewithamz mengatakan...

seneng bisa membahagiakan orangtua, sedangkan aku blm sama sekali membahagiakanNya, pergi dr rumah karena konflik ma nyokap, smpe skrg bokap nyimen baju yang gw pake,, bagaimana cara ngebahagiain bokap?sedangkan gw slalu lawan arus n bertentangan ma nyokap??pengen banget ngebahagiain dy,slagi dy masih ada

Rini Fitriani mengatakan...

witaa, nyokappun orangtua lo, kalau bisa kan lo membahagiakan keduanya (nyokap + bokap)
kalau emang nyokap lo salah atau keras kepala coba hadapi dg sabar dan kasih pengertian ke nyokap,siapa tau bisa, krn pada dasarnya kalian keluarga yg saling sayang pastinya. lebih baik balik ke rumah witaaa...
emg berteori lebih mudah drpd praktek, mudah2an lo bs menyelesaikannya yah, jangan sampe nyesel..
semangat witaaa :D

RizkySadega mengatakan...

Amin...
Semoga amal dan ibadah beliau diterima Allah SWT. Nice post :)

Rini Fitriani mengatakan...

amiinnn.. makasih ya doanya.. thank you :)

Posting Komentar

 
Powered by Blogger