Tidak semua hal dalam hidupku tertuang di sini, dan biarlah jari jemari ini menuruti kata hati untuk menulis apa yang aku ingin tulis dan bagikan...
Salam
@orangerini :)
...WELCOME TO ORANGE BLOG...

Senin, 04 Januari 2016

Hiro bayi 4 bulanku Fimosis, haruskah dikhitan?

"Kasihan" pasti itu yang ada di benak mayoritas orang kalau mendengar bayi dkhitan, tapi tidak untuk sebagian orang, terlebih yang backgroundnya dari dunia kesehatan.
Kenapa gw bisa tau klo anak gw, Hiro kena fimosis?
awalnya Hiro itu alergi dan akhirnya kita bawa ke dokter anak deket rumah, d RSIA Insan Permata Pakujaya Serpong. Setelah pemeriksaan alergi selesai, gw pun tny k dokter ttg apa yg gw khawatirkan soal testis nya yg asimetris (takut kena hernia)  dan setelah dicek testis yg asimetrisnya seperti  hiro gt normal krn memang kanan kiri gak  mgkn sana persis.
Tapi setelah itu dokter tanya (sambil prgang Ujung Mr. P nya Hiro) : ini udah ada yg kasih tau belum?
gw : lho emang ada apa dok?
dokter : coba perhatikan ujung penis nya ini lubangnya sangat sempit, namanya fimosis.. ini bawahan lahir.. kulit luarnya agak menghalangi libang kencingnya..
gw : (cengo)
suami : berati harus dikhitan ya dok?
dokter : ya lebih cepat lebih baik untuk dikhitan agak mengurangi resiko infeksi dan lain-lain
gw : duh kasian banget dong :(
dokter : justru lebih enak pas bayi karena belum terlalu ngerasain sakit, setidaknya di bawah usia 6 bulan, anak saya 40 hari udh dikhitan.. pagi khitan siangnya bab dan bak udah gak nangis sama sekali. anaknya dokter cucu (pemilik RS/dr umum disitu)  malah usia 10 hari. penyembuhannya juga lebih cepat.
suami : iya dok saya setuju, tante saya juga ada yang nyaranin gitu..
dokter : :)
gw : di RS ini bisa khitan dok?
dokter : bisa di dokter cucu.. itu saran saya, tapi keputusan tetap ada di tangan orangtua.
Kami : oke dok nanti kita coba diskusikan lagi..

(di ruang pendaftaran)
gw : sus, kalau mau khitan anak prosedurnya gimana?
suster : konsultasi dulu ke dokter cucu, nanti bisa dicek dulu kondisi anaknya baru janjian waktunya.
gw : (atas dasar permintaan suami nanya ini padahal sih beberapa minggu lagi juga gak masalah :D) gak bisa langsung sus? tadi dokter anak nyaranin anak saya dikhitan soalnya.
suster : gak bisa bunda karena dokter cucu selaku pengkhitannya harus liat kondisi calon pasien terlebih dahulu
gw  : oke makasih sus

(saat pulang di jalan) (hari rabu,17 Dec 2015)
suami : sayang, sabtu berarti Hiro kita khitan ya..
gw : sabtu ini? tanggal 19? kan tadi kata susternya harus konsul dulu, ya sabtu kita konsul dulu lah baru kita jadwalin lagi.
suami : lah kan dokter anak udah nyuruh, lebih cepat lebih baik..
gw : kan yang eksekusi bukan dokter anaknya.. jadi yg mau eksekusi jg kudu liat kondisi calon pasiennya, lebih cepet bukan berati keburu buru juga kan yang penting masih di bawah 6 bulan, minggu depannya lagi kan juga bisa.
suami : yaelah kan udah dicek tadi ama dokter anak, ngapain dobel2 sih
gw : au ah (sambil kesel banget di hati ngeliat suami gw keras kepala dan tergesa2 banget)
(sampe rumah)
suami : tenang aja sayang, khitan itu sakitnya bentar kok, jangan terlalu takut lah, mumpung umur segini dia belum terlalu ngerasain sakit.
gw : iya, yaudah nanti kita omongin lagi, aku mau cari info tentang fimosis mumpung Hiro todur.

Ya memang gw siap gak siap sebenernya, gw cari info2 tentang fimosis pada bayi dll
ternyata banyak anak bayi yang fimosis, dan banyak juga orangtua yang memutuskan untuk mengkhitan nya. bahkan di arab saudi pun anak baru lahir langsung dikhitan.

Nah, apa itu fimosis??
Copas dari web ayahbunda.com, begini penjelasannya :

Fimosis tidak bisa dianggap remeh. Kelainan kelamin yang bisa menimpa bayi laki-laki ini merupakan kondisi dimana kulup melekat pada kepala penis dan menutup lubang penis. Akibatnya, urin tidak dapat keluar normal dan kepala penis tidak dapat dibersihkan.

Penyebab Fimosis pada bayi laki-laki yang baru lahir karena tidak berkembangnya ruang di antara kulup dan penis. Selain bawaan lahir tadi, fimosis bisa juga disebabkan infeksi atau peradangan berulang pada kulit depan penis, atau trauma (benturan).

Memicu infeksi. Fimosis bisa berbahaya, karena akan memicu timbulnya infeksi yang disebut balanitis atau infeksi di kepala penis. Fimosis juga bisa membuat bayi kesakitan saat berkemih. Dan bila tidak ditangani akan mempengaruhi aktivitas seksual ketika bayi beranjak dewasa, yakni sakit saat air mani keluar atau memancar dengan arah tidak terduga.

Cermati gejala fimosis:
  • Ujung kulit penis mengerut dan tak bisa ditarik ke arah pangkal ketika akan dibersihkan.
  • Anak mengejan saat buang air kecil, karena muara saluran kencing di ujung penisnya tertutup. Biasanya, dia menangis dan pada ujung penisnya tampak menggembung.
  • Air seni yang keluar tidak lancar. Kadang-kadang menetes dan kadang memancar dengan arah yang tidak dapat diduga.
  • Anak menangis setiap kali buang air kecil dan kadang disertai demam, akibat terjadi infeksi.
Bawa bayi ke dokter bila Anda menemukan gejala-gejala di atas. Jangan sekali-kali membuka kulup secara paksa dengan menariknya ke arah pangkal penis. Tindakan ini berbahaya, karena kulup dapat terjepit, menimbul nyeri dan pembengkakan yang hebat

Penanganan medis: 
  • Bila anak mengalami kesulitan buang air kecil, dokter akan mencoba melebarkan kulup yang melekat. Pelebaran (dilatasi) ini mudah, hanya sekitar 5 menit dan tidak perlu dianestesi (dibius).
  • Bila upaya ini gagal, maka tindakan sunat (sirkumsisi) adalah jalan keluarnya. Apalagi, bila fimosisnya menetap atau terjadi infeksi. Bila perlu, dilakukan pembiusan.

Setelah banyak baca akhirnya gw mulai rela untuk khitan Hiro..
gw konsul sama mamah, kata dia kasihan tapi gpp banyak kok anak bayi yang dikhitan, tapi ya jangan tergesa2 gitu.. minggu depan atau 2 minggu lagi kan bisa, dibicarain dulu lah sama ibu dan ayah (mertua) juga.
gw sengaja belum ngasih tau mertua karena gw masih yakin suami gw masih bisa gw bujuk. tapiii ibu udah tau duluan dari ayah (ayah udah sempet ngobrol sama suami)
Si ibu mertua nelpon gw dan nangis lah di sejadi2 nya kasihan mikirin cucu satu-satunya harus ngerasain sakit di saat seneng-senengnya tengkurep.
gw coba untuk nenangin dan ngasih pengertian positifnya seperti biar hiro gak sering infeksi saluran kemih, penumpukan kotoran, dan sakit perut karena menahan banyaknya air kencing dengan lubang
 yang kecil, tapi justru penyembuhannya cepet bu paling 2-3 harian. Dia bilang "iya ibu tau banyak bayi disunat tapi kasian" duarrr nangis lagi dia hehee..
gw bilang brlum tentu sabtu ini kok bu lagian belum tentu dokternya bisa,, harus konsul dulu dan akan coba ngasih pengertian ke suamiku juga.
Gw berusaha untuk maklum, namanya juga orangtua pasti sedih mau dijelasin gimana juga.

Setelah ngobrol lagi sama suami akhirnya dia bisa ngerti kalo dokter juga sibuk dan perlu penjadwalan dan Hiro pun kudu dicek ulang.
Sabtupun kita ke rumah sakit untuk konsultasi ke dr. Cucu Setiawan. ohya tetnyata gw baru sadar di depan rumah sakit ada plang khitan center dan masyarakat di kawasan tempat tinggal gw pada bilang dokter cucu itu bagus.
setelah dicek memng benar lubangnya sangat sempit..
gw : kemarin saya ke dokter anak dok katanya anak saya fimosis dan disarankan dikhitan.. kasihan tapi ya
dokter : kasihan karena gak dapet amplop kali heheee... oke mari kita cek, (setelah dilihat dan dibuka) wah benar tuh lubangnya sangat sempit hampir ketutup semua,
gw : tapi pipisnya banyak lho dok
dokter : itu karena sekarang masih seimbang, nanti kalo udah besar volume kencing makin banyak lubangnya sempit kasian perutnya sakit dan kotoran numpuk di dalem, nanti bisa sering panas dan infeksi.
gw : o gitu, siap dok.. nanti rewel gak? sembuhnya berapa lama? 
dokter : gak rewel kok , insya allah penyembuhannya 3 hari..
persiapannya cukup bawa diapers aja
gw : lho boleh pake diapers dok?
dokter : justru harus pakai biar gak tergesek2..
gw : okay

oke kita cari waktu, karena sidokter sampe tanggal 26 Dec itu cuti gw minta tanggal 2 Januari tapi karena longweekend juga tuh makanya dokter gak janji.. dia mundurin tanggal 8 Januari tapi ada sodara deket yang nikah akhirnya dipercepat di 27Dec (awalnya gw pikir minggu gak bisa, ternyata bisa)
jadilah keluarga maunya tanggal segitu, akhirnya gw deh yang batalin kondangan dan kumpul sama temen2.. tapi gapapa deh demi anak hehe

Tanggal 26 pun tiba, mertua dan adik ipar nginep, mamah dan kakak + adik + ponakanku pun ikut nginep,, jadi rame rumah.. apalagi ada 2 ponakan gw yang unyu hihi..
mamah nyiapin keperluan buat besok masak nasi kuning dibantu ibu mertua dan kakak/adik, kita putusin buat gak beli catering, jadi masakan umi ny hiro aja a.k.a si mamah, nyokap gw 😁
pagipun tiba dan kita bersiap untuk ke RS. 
(setelah sampai RS) 
Hiro disalepin di bagian yg mau dipotong dan nunggu 1 jam.
Detik2 Eksekusipun semakin dekat, gw tenang sih awalnya tapi lama2 deg2an hahaa
Pas eksekusi : nyokap sama suami manteng ngeliat, ayah mertua mnteng videoin, ibu mertua pengen liat tapi ponakan gw lagi sama dia dan gamau masuk akhirnya jajan. gw full nyusuin dia selama eksekusi. 
Hiro pakai  teknik electrical cutter, jadi setelah diutak atik "anu" nya habis itu dipotong pake alay listrik yang bentuknya kaya pistol.
(info)


 itu dia pistolnya dipake dokter

hiro anteng dan gw susuin sampe rumah, pas nyampe... duaaaarrr tangisan hiro sejadi2nya dan gw ampe takut.. gw kasih minum obat dan dia nangisny kadng kenceng kdang mulai melambat, lalu dia pun pup, akhirnya gw minta mamah yang bersihin kren gw masih agk risih sama jaitannya , untung masakan dah selesai tinggal para pasukan masukin ke kardus. pas dilihat sam mamah ternyata si "P" keluar dari perban dan kegesek2, dan dibenerin sama mamah.  mamah suruh suami beli peralatan perban untuk jaga2, meski kata dokter gak usah diganti tapi kan gatel ya, mamah bilang mamah bisa. akhirnya hiro diem dan tidur lelap mungkin karena pengruh obat juga. 
oh ya, just info, saat BAB dan BAK alhamdulilah sih sepertinya hiro gak kesakitan, cuma jahitannya aja yang sakit di pinggir itu. 



Saat tidur lelap syukuranpun digelar, manggil ustad deket rumah dan bagi2 nasi kuning kotak yang udah didoain ke tetangga2..



Sore harinya Hiro nangis kejer lagi, dan mamah yang perban ulang hiro biar pas dan lubang perbannya gak kebesaran. habis diperban ulang dia mulai ketawa2 ceria, mungkin enak kali ya bersih dan nyaman karena "pas". 
Ibu mertua gw nangis terus tuh liat cucunya nangis, mungkin nangis karena dia juga gak bisa ngapa2in kali ya, gak berani perban atau gak bisa gendong saat kaya gitu. 
dia diliatin video khitannya aja nangis lagi.. hehe agak cengeng sih tapi dimaklumi aja, untung ponakan gw minta jajan, kl gak bisa pingsan si ibu mertua masuk ruangan 😁
Hiro banyak tidur setelah itu paling bangun laper minta nenen dan jam 1 pagi bangun dia sangat ceria dan ketawa seperti biasa kakinya ngangkat2, waw udah gak sakit sepertinya, gw seneng banget ngeliatnya. Besokannya dia nangis pagi pas diganti perban kalo kena betadine atau kain jaring yang mengndung salep. selain itu dia full seneng.



gw kirim videonya hiro ketawa2 angkat kaki k mertua biar tenang dikit.
3 hari kemudian gw kontrol jahitan hiro dan akhirnya kata doker udah bagus, perban dilepas dan boleh tengkurep lagi, yaaayy.. dn Hiro mukanya seneng banget setelah kontrol..



sampe rumah Hiro nya masih takut buat tengkurep, malem gw bantu untuk tengkurep dan dia excited banget, mukanya sumbringah dan dia gak nangis, berati udah gak sakit. aduduhhh senangnya. setelah itu dia mulai tengkurepan sendiri lagi.



Gw kabarin mertua gw tapi dia masih pengen nangis kayaknya, pas seminggu dia dateng lagi dan hiro udah bis digendong belakang, tengkurep dll baru deh kayaknya lega. 
tapi ibu mertu teep gak suka khitan bayi, hmm itu pendapat masing masing sih ya, ibu mertua eike agak penakut dan parno an sih jadi gw maklumi aja, dia mungkin kasihan aja kali.
Kalo gw pribadi pberpendapat  bahwa khitan bayi emang lebih enak alasannya : 
1. Biaya sedikit gak pake hajatan (hahaaa, cuma 1,2 dan sedikit untuk syukuran nasi kuning aja) 
2. Anak gak nolak (bayi kan mau gak mau )
3. Bayi di bawah 6 bulan belum terlalu ngerasain sakit
4. Penyembuhannya cepat 
5. Hasilnya bagus *loh

Mungkin yang terlewatkan adalah sama kaya yg mas kiki bilang bahwa saat hiro besar dia gak inget gimana dia dikhitan dan seperti kata dokter cucu, dia gak dapet banyak amplop hehee
tapi meski bayi dia dapet banyak amplop juga lho dari sodara2 deket dan temen2 kantor ayahnya.. hehe lumayan buat emaknya #ups tapi sebagian buat beli perkakas dan keperluan hiro kok 😁😁😁

Karena gw yang ngurus Hiro dibantu nyokap sendiri makanya gw tau bahwa ternyata ini lebih enak,. 
Dan beberapa temen juga ada yg anaknya, ponakannya jg dikhitan bayi, malah yang bagus usia 8 hari katanya. 
So buat gw khitan bayi itu gak serem, justru sangat bagus. Tapi poin yang perlu diperhatikan adalah pilih dokter yang menang sudah terbukti ahli. 

😊😊😊




0 comments:

Posting Komentar

 
Powered by Blogger